BJ Habibie Meninggal Dunia

Kisah Habibie di Penghujung Kekuasaan Soeharto: Debat Keras Soal Manteri Kabinet Reformasi

Untuk mengakhiri suasana pembicaraan yang tidak mengenakkan, Habibie mengalihkan pembicaraan terkait Ginandjar cs.

Kisah Habibie di Penghujung Kekuasaan Soeharto: Debat Keras Soal Manteri Kabinet Reformasi
LIPI/AP/KOMPAS
Dari kiri ke kanan: Presiden RI pertama hingga keempat, Soekarno, Soeharto, Abdurrahman Wahid, dan BJ Habibie. BJ Habibie adalah presiden ketiga. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA-Untuk membahas susunan Kabinet Reformasi, Habibie berangkat ke rumah pribadi Soeharto di Jl Cendana, Jakarta, 20 Mei 1998. Sampai di rumah pribadi Soeharto sekira pukul 19.30 WIB, namun saat itu sang presiden sedang menerima mantan Wakil Presiden Sudharmono.

Saat menunggu, Habibie ditemani Siti Hediyati, putri Soeharto yang kala itu masih berstatus istri Letjen TNI Prabowo Subianto, Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad).

Dalam pertemuan, Soeharto membuka sehelai kertas besar yang berisi nama-nama anggota Kabinet Reformasi.

Baca: FOTO-FOTO Jokowi Melayat BJ Habibie Didampingi Iriana, Turut Salatkan Jenazah Almarhum

"Pak Harto menyatakan agar saya bersama beliau mengecek ulang nama-nama tersebut. Kesempatan itu saya manfaatkan untuk mengusulkan beberapa perubahan," kata BJ Habibie dalam buku Detik-detik yang Menentukan Jalan Panjang Indonesia Menuju Demokrasi, terbitan THC Mandiri, September 2006.

Karena ada perbedaan pandangan menyangkut beberapa nama, terjadilah perdebatan
yang cukup hangat.

Baca: Kisah Habibie di Penghujung Kekuasaan Soeharto: Terima Telepon Mengejutkan dari Menko Ginandjar

"Karena tidak ada titik temu, saya persilakan Pak Harto memutuskan apa yang terbaik, karena penyusunan anggota kabinet adalah hak prerogatif presiden," ujar Habibie.

Menurut rencana, esok harinya, Kamis, 21 Mei 1998, di Istana Merdeka, Presiden didampingi oleh Wakil Presiden akan mengumumkan susunan Kabinet Reformasi. Selanjutnya, pada hari Jumat, 22 Mei, para anggota Kabinet Reformasi akan dilantik Soeharto didampingi Habibie.

Dalam kesempatan itu Soeharto menyampaikan agenda mengundang pimpinan DPR/MPR ke Istana Merdeka pada Sabtu, 23 Mei 1998. "Ia bermaksud menyampaikan kepada pimpinan DPR/MPR untuk mengundurkan diri sebagai presiden setelah Kabinet Reformasi dilantik," kenang Habibie.

Baca: Tangis SBY di Depan Jenazah BJ Habibie: Setelah Ibu Ani Berpulang Hubungan Kami Semakin Dekat

Saat itu Soeharto sama sekali tidak menyampaikan alasan mengapa mundur, padahal baru saja disusun Kabinet Reformasi. Habibie menduga dirinya ikut diminta mundur.

"Pertanyaan ini muncul karena pernyataan Pak Harto sehari sebelumnya di hadapan sejumlah tokoh masyarakat seolah meragukan kemampuan saya. Sejumlah pertanyaan berkecamuk di benak saya," katanya.

Halaman
12
Penulis: Febby Mahendra
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved