Ratas Karhutla Digelar Di Riau, Ketua Komisi IX DPR: Saya Harap Jangan Sehari, Kalau Bisa 3 Hari

Seperti yang disampaikan Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf yang mendesak agar pemerintah mengambil langkah tegas dalam mengatasi peristiwa tersebut

Ratas Karhutla Digelar Di Riau, Ketua Komisi IX DPR: Saya Harap Jangan Sehari, Kalau Bisa 3 Hari
Tribunnews.com/Fitri Wulandari
Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf saat ditemui usai menghadiri diskusi yang digelar di Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (16/9/2019) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Meluasnya bencana kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Riau hingga mengakibatkan terganggunya aktivitas dan kesehatan masyarakat setempat, membuat banyak pihak prihatin.

Seperti yang disampaikan Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf yang mendesak agar pemerintah mengambil langkah tegas dalam mengatasi peristiwa tersebut.

Baca: 6 Ribu Warga Terserang ISPA Akibat Karhutla di Kalbar, Korbannya Mulai dari Bayi Hingga Lansia

Ia pun mengapresiasi agenda Rapat Terbatas (Ratas) Karhutla yang akan digelar Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan dihadiri jajaran Menteri di Riau.

Pernyataan tersebut ia sampaikan usai menghadiri diskusi yang digelar di Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (16/9/2019).

"Presiden akan membawa seluruh jajaran kabinet rapat di sana, di Riau, bagus (menurut saya), itu saya salut, jadi biar jajaran pemerintah merasakan bagaimana, apa yang dirasakan saudara-saudara kita di Riau saat ini," ujar Dede.

Para menteri memang telah berangkat menuju provinsi yang dilanda karhutla itu, termasuk pimpinan lembaga terkait.

Bahkan ia mengusulkan agar ratas digelar lebih dari 1 hari, sehingga pemerintah bisa merasakan dampak dari karhutla tersebut.

Kemudian bisa mengambil langkah apa yang harus diambil untuk mengatasi peristiwa itu.

Selain itu, menurutnya, jika pemerintah lebih lama berada di Riau, mungkin saja mereka bisa segera menemukan para pelaku yang melakukan aksi perusakan hutan dan lahan.

Baca: Gadis di Tanjungpinang Ini Setelah Dicabuli Pacarnya Ganti Dipaksa Hubungan Intim Ayah Angkat

Halaman
1234
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved