Kronologi Penangkapan Dandhy Laksono Versi YLBHI, Tamu Gedor-gedor Pagar Rumah di Tengah Malam

Aparat Polda Metro Jaya mengamankan Dandhy Dwi Laksono, jurnalis dan juga sutradara film Sexy Killers, di kediamannya

Kronologi Penangkapan Dandhy Laksono Versi YLBHI, Tamu Gedor-gedor Pagar Rumah di Tengah Malam
(KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA)
Jurnalis dan sutradara film dokumenter sexy killers Dandhy Dwi Laksono di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (27/9/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aparat Polda Metro Jaya mengamankan Dandhy Dwi Laksono, jurnalis dan juga sutradara film Sexy Killers, di kediamannya, pada Kamis (26/9/2019) sekitar pukul 23.00 WIB.

Ketua Bidang Advokasi Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Muhammad Isnur, mengatakan Dhandy diamankan pada saat baru sampai di kediamannya di sempat mengedor-gedor pagar rumah untuk memberitahu kedatangannya kepada pemiik rumah.

"(Pukul,-red) 22.30 WIB, Dandhy Dwi Laksono baru sampai di rumah. (Pukul,-red) 22.45 WIN, ada tamu menggedor-gedor pagar rumah lalu dibuka oleh Dandhy," kata Isnur, saat dikonfirmasi, Jumat (27/9/2019).

Dia menjelaskan, Fathur, bertindak sebagai pimpinan rombongan. Pada saat melakukan penangkapan, kata dia, petugas membawa surat perintah penangkapan.

Baca: Dituduh Sebarkan Kebencian, Sutradara Sexy Killers Dandhy Dwi Laksono Ditangkap Polisi

Baca: Ini Cuitan Dandhy Dwi Laksono di Twitter yang Dipersoalkan Polisi

Baca: Dandhy Dwi Laksono Tidak Ditahan, Tapi Status Tetap Tersangka

Upaya penangkapan itu disaksikan oleh dua orang satpam di rukun tetangga (RT) setempat.

"Jam 23.05 tim yang terdiri empat orang membawa Dandhy ke kantor Polda Metro Jaya dengan kendaraan D 216 CC mobil Fortuner" tambahnya.

Sebelumnya, Dandhy Dwi Laksono, jurnalis dan juga sutradara film Sexy Killers, diamankan aparat kepolisian.

Dia dibawa ke Mapolda Metro Jaya atas dugaan menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas Suku, Agama, Ras, dan AntarGolongan (SARA), melalui media sosial Twitter.

Penasihat Hukum Dandhy Laksono, Alghiffari Aqsa, mengatakan Dandhy diamankan aparat kepolisian dan dibawa ke Mapolda Metro Jaya pada Kamis (26/9/2019) sekitar pukul 23.00 WIB.

"Dandhy ditangkap dan telah dijadikan tersangka dengan tuduhan Pasal 28 ayat (2) dan Pasal 45 A ayat (2) UU ITE dan/Atau Pasal 14 dan Pasal 15 KUH Pidana karena alasan status/posting di media twitter mengenai Papua," kata Alghiffari Aqsa, dalam keterangannya, Jumat (27/9/2019).

Halaman
123
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved