Demo Tolak RUU KUHP dan KPK

Mahasiswa Sudah Keluar dari Zona Nyaman

Ketua MPM ITB 1994-1995 yang juga Ilmuan Politik, Lucky Djani ‎menganggap saat ini seluruh mahasiswa itu sudah keluar dari zona nyaman

Mahasiswa Sudah Keluar dari Zona Nyaman
Surya/Ahmad Zaimul Haq
Ratusan polwan berjilbab membaca Asmaul Husna dan berjaga di barikade depan untuk menurunkan tensi saat ribuan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi dan elemen massa lain melakukan aksi unjuk rasa menentang revisi UU KPK dan pengesahan RKUHP di depan Gedung DPRD Jawa Timur, di Jalan Indrapura, Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (26/9/2019). Surya/Ahmad Zaimul Haq 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Fenomena kaum muda baik para mahasiswa maupun pelajar di minggu ini yang melakukan aksi demonstrasi menolak UU KPK dan RKUHP menuai pujian banyak pihak.

Melihat hal itu, Ketua MPM ITB 1994-1995 yang juga Ilmuan Politik, Lucky Djani ‎menganggap saat ini seluruh mahasiswa itu sudah keluar dari zona nyaman mereka.

"‎Saya mau ajak kawan-kawan peneliti melihat fenomena gerakan mahasiswa di Indonesia yang kembali menggeliat dan tumbuh. Ini menarik karena di Indonesia gerakan mahasiswa punya pintu berkembang dari satu dekade ke dekade lain," tuturnya dalam sebuah diskusi bertema "Membaca Gerakan Kaum Muda Milenial" ‎di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (28/9/2019).

Lucky Djani menuturkan sejak 1966 hingga 1998 jika diperhatikan setiap windu selalu ada gerakan mahasiswa. "20 tahun reformasi berlalu minggu ini, muncul lagi gerakan mahasiswa".

Menurutnya fenomena ini sangat menarik karena sebagian besar orang‎ menilai kini mahasiswa, pelajar serta kaum muda banyak menyibukkan diri dengan hal-hal yang berbau seni budaya lain.

Ribuan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi dan elemen massa lain melakukan aksi unjuk rasa menentang revisi UU KPK dan pengesahan RKUHP di depan Gedung DPRD Jawa Timur, di Jalan Indrapura, Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (26/9/2019). Surya/Ahmad Zaimul Haq
Ribuan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi dan elemen massa lain melakukan aksi unjuk rasa menentang revisi UU KPK dan pengesahan RKUHP di depan Gedung DPRD Jawa Timur, di Jalan Indrapura, Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (26/9/2019). Surya/Ahmad Zaimul Haq (Surya/Ahmad Zaimul Haq)

Baca: Ray Rangkuti: Polisi Represif, Mahasiswa Semakin Tidak Takut

"‎Gerakan mahasiswa kemarin ini menarik, karena selama ini orang memandang remeh kaum muda di bangku kuliah, SMA. Mereka terkesan apatis lebih tertarik mengkritisi budaya, kesenian, game, animasi dan lainnya. Kemarin mereka membuktikan mereka sudah keluar dari zona nyamannya," tambah Lucky.

Masih menurut Lucky, jika dibandingkan dengan gerakan mahasiswa era terdahulu, adanya perkembangan teknologi membuat gerakan-gerakan mahasiswa zaman itu lebih cepat dan masif.

"Masifnya gerakan mahasiswa minggu ini karena teknologi juga berkontribusi. Mereka saling berbagi gagasan apa yang harus dikritisi. Beda dengan era dahulu, untuk konsolidasi saja harus bertatap muka langsung, naik bus keliling kampus," imbuhnya.

AKSI TOLAK UU KPK - Mahasiswa dari berbagai universitas di Aceh memadati halaman Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), Kamis (26/9/2019). Mereka menuntut penolakan terhadap RUU KUHP, UU KPK, dan mengadili oknum perusak lingkungan. SERAMBI/M ANSHAR
AKSI TOLAK UU KPK - Mahasiswa dari berbagai universitas di Aceh memadati halaman Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), Kamis (26/9/2019). Mereka menuntut penolakan terhadap RUU KUHP, UU KPK, dan mengadili oknum perusak lingkungan. SERAMBI/M ANSHAR (SERAMBI INDONESIA/SERAMBI/M.ANSHAR)

Terakhir, Lucky berharap para anggota dewan bercermin diri karena tindak tanduk mereka di parlemen yang masih bercorak rezim hibrida.

Para anggota DPR tersebut tidak menyadari mereka sudah menimbulkan kemarahan bagi kaum muda.

Ratusan mahasiswa dan pelajar menggelar unjuk rasa di depan Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (27/9/2019). Dalam aksinya, mereka menuntut pemerintah dan DPR untuk membatalkan Revisi Undang-Undang KPK (UU KPK) dan Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP), serta mendesak bertemu dengan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Ratusan mahasiswa dan pelajar menggelar unjuk rasa di depan Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (27/9/2019). Dalam aksinya, mereka menuntut pemerintah dan DPR untuk membatalkan Revisi Undang-Undang KPK (UU KPK) dan Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP), serta mendesak bertemu dengan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. Tribun Jabar/Gani Kurniawan (Tribun Jabar/Gani Kurniawan)

"Bayangkan kaum muda yang biasanya hanya nonton drama Korea, main game online bisa marah. Berarti kan memang ada hal sangat keterlaluan di kalangan politik kita. Ini yang memicu mahasiswa bergerak,"singkatnya.

Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved