Rusuh di Papua

Pemerintah Terus Pulihkan Kondisi Keamanan di Wamena Untuk Tekan Eksodus

Upaya tersebut dilakukan agar tidak terjadi perpindah penduduk secara besar-besaran atau eksodus dari Wamena.

Pemerintah Terus Pulihkan Kondisi Keamanan di Wamena Untuk Tekan Eksodus
Tribunnews.com/ Gita Irawan
51 orang pengungsi terdampak konflik Wamena, Papua tiba di Landasan Udara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur pada Kamis (3/10/2019) sekira pukul 16.45 WIB dengan menumpang pesawat Hercules C 130 milik TNI Angkatan Udara. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah terus berupaya memulihkan kondisi keamanan di Kota Wamena, Papua.

Upaya tersebut dilakukan agar tidak terjadi perpindah penduduk secara besar-besaran atau eksodus dari Wamena.

"Harus tercipta dulu (kondisi stabil) karena ini memberikan kenyakinan masyarakat situasi terjaga dengan baik, jadi mengurangi untuk eksodus. Ini yang diciptakan sekarang," kata Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Jumat (4/10/2019).

Baca: Kebijakan Presiden Joko Widodo di Kalimantan Timur, Membuat Ribuan Warga Luar Pindah ke Balikpapan

Baca: Soal Perppu KPK, Taufiequrachman Ruki: Presiden Jokowi Sudah Memiliki Komitmen, Tapi Dipatahkan DPR

Menurutnya, pemerintah melalui aparat keamanan pasti memberikan jaminan keselamatan bagi semua masyarakat yang ada di Wamena.

"Saat ini jumlah kekuatan (personil TNI/Polri) yang terlibat bagian dari salah satu upaya memberikan jaminan keamanan," katanya.

Saat kerusuhan di Wamena pada 23 September 2019, sejumlah warga pendatang mengungsi ke daerah lain.

Baca: Keran Impor Tekstil Dibuka,188 Pabrik Garmen di Jabar Bangkrut dan 68 Ribu Buruh di-PHK

Berdasarkan data Kementerian Sosial, sejak 23 September hingga 2 Oktober 2019 tercatat sebanyak 11.646 orang telah meninggalkan Wamena

Sebagian besar pengungsi dievakuasi ke Sentani, Jayapura.

Sementara lainnya kembali ke kampung halaman masing-masing.

Halaman
1234
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved