LIPI Persiapkan Secara Total Akademisi Indonesia di Luar Negeri dan Pertemuan Presiden STS Jepang

LIPI telah mempersiapkan secara total soft landing bagi para akademisi Indonesia yang berada di luar negeri agar mudah kembali ke Indonesia.

LIPI Persiapkan Secara Total Akademisi Indonesia di Luar Negeri dan Pertemuan Presiden STS Jepang
Istimewa
Koji Omi, Presiden Science and Technology in Society (STS) sekaligus mantan Menteri Keuangan Jepang dan politisi LDP (kiri) beserta Kepala LIPI Dr Laksana Tri Handoko M.Sc (kanan) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Pihak Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) telah mempersiapkan secara total soft landing bagi para akademisi Indonesia yang berada di luar negeri agar mudah kembali ke Indonesia.

"Kita memang telah memperbaiki secara total, dari sisi infrastruktur, skema insentif, regulasi karir dan kerja sama sehingga tidak menyulitkan, soft landing bagi para akademisi Indonesia yang mau kembali ke Indonesia," papar Kepala LIPI Dr Laksana Tri Handoko M.Sc kepada Tribunnews.com, Selasa (8/10/2019).

Beberapa akademisi Indonesia di luar negeri mempertanyakan kesiapan LIPI menerima mereka.

"Ada peneliti dan dosen Indonesia di Norwegia pintar sekali kembali ke Indonesia tetapi tak ada yang mau menerima, akhirnya kembali ke Norwegia," ungkap seorang WNI dalam sebuah forum komunitas Indonesia Jepang (ICJ).

Menanggapi hal tersebut, Kepala LIPI menanggapi bahwa pihaknya kini telah siap menerima para akademisi tersebut.

Baca: Diserang Balik Ruhut Sitompul, Rocky Gerung Ketahuan Tak Lulus di 4 Jurusan Kuliah, Jadi Tertawaan

"Khusus untuk LIPI semua hal ini sudah dilaksanakan penuh, sehingga diharapkan tak ada masalah soft landing mereka kembali ke Indonesia. Namun kalau daftar di instansi lain tentu bisa berbeda," kata dia.

Sementara itu pada Minggu (6/10/2019) siang, kepala LIPI melakukan pertemuan bilateral dengan Koji Omi, Presiden Science and Technology in Society (STS) sekaligus mantan Menteri Keuangan Jepang dan politisi LDP.

Pertemuan ini dilakukan secara khusus atas permintaan pihak Jepang di tengah agenda STS Forum di Kyoto pada tanggal 6 hingga 8 Oktober 2019.

"Dalam pertemuan itu saya mengajak para pengambil keputusan terkait iptek di Jepang untuk mulai memikirkan skema baru untuk semakin meningkatkan kerja sama dan kolaborasi riset antara Jepang dan Indonesia," ujarnya.

Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Dr Laksana Tri Handoko M.Sc (kedua dari kiri) bersalaman dengan Dr. Tsunekawa sebagai pimpinan fasilitas riset Toray.
Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Dr Laksana Tri Handoko M.Sc (kedua dari kiri) bersalaman dengan Dr. Tsunekawa sebagai pimpinan fasilitas riset Toray. (Istimewa)

Selama ini kerja sama riset didominasi oleh basis jaringan antara mantan pembimbing (pihak Jepang) dan mantan mahasiswa yang belajar di Jepang (pihak Indonesia).

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved