Vasco Ruseimy Sebut Buzzer Oposisi Kini Takut Sampaikan Kritik: Soalnya Banyak yang Dipenjara

Politisi Partai Berkarya, Vasco Ruseimy mengungkapkan saat ini buzzer anti-pemerintah sudah cukup ketakutan untuk menyampaikan kritikan.

Vasco Ruseimy Sebut Buzzer Oposisi Kini Takut Sampaikan Kritik: Soalnya Banyak yang Dipenjara
Tangkapan layar Youtube Indonesia Lawyers Club
Politisi Partai Berkarya, Vasco Ruseimy 

TRIBUNNEWS.COM - Politisi Partai Berkarya, Vasco Ruseimy mengungkapkan saat ini buzzer  kubu oposisi sudah cukup ketakutan untuk menyampaikan kritikan.

Vasco Ruseimy menyatakan ketakutan itu dipicu oleh banyaknya buzzer oposisi yang ditangkap polisi.

Menurutnya, pemerintah seharusnya bertugas menjamin kebebasan rakyatnya dalam menyampaikan kritik.

Dilansir TribunWow.com, hal itu disampaikan Vasco Ruseimy dalam acara Indonesia Lawyers Club (ILC) tvOne, Selasa (8/10/2019).

Vasco awalnya menuturkan, saat pilpres 2019 lalu kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sama sekali tidak menggunakan jasa buzzer bayaran.

"Sama sekali BPN 02 (saat pilpres 2019) itu tidak pernah menggunakan buzzer yang dibayar," ucap Vasco.

Ia menjelaskan, saat itu kondisi keuangan kubu 02 tidak memungkinkan untuk membayar buzzer.

"Karena memang kita enggak punya duit yang bang ya, karena memang kita enggak punya dana, tadi pun Babe (Haikal) sampai bersumpah," ucap Vasco.

"Kita tidak pernah menggunakan buzzer yang dibayar."

Mendengar pernyataan tersebut, Karni Ilyas selaku pembawa acara lantas mengajukan pertanyaan.

BACA SELENGKAPNYA>>>

Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved