Hanbil Marati Protes ke Majelis Hakim, Rompi Tahanan yang Dia Kenakan Bikin Psikisnya Sakit

Awalnya, hakim bertanya kondisi kesehatan Habil saat membuka sidang dengan agenda tanggapan jaksa terkait eksepsi terdakwa.

Hanbil Marati Protes ke Majelis Hakim, Rompi Tahanan yang Dia Kenakan Bikin Psikisnya Sakit
KOMPAS.COM/CYNTHIA LOVA
Sidang Habil Marati di PN Jakarta Pusat, Kamis (10/10/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Habil Marati, terdakwa penguasaan senjata illegal merasa keberatan dengan rompi tahanan yang ia kenakan.

Hal itu disampaikan Habil kepada majelis hakim saat menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (10/10/2019).

Awalnya, hakim bertanya kondisi kesehatan Habil saat membuka sidang dengan agenda tanggapan jaksa terkait eksepsi terdakwa.

“Saya sehat secara fisik, Yang Mulia. Namun, tidak secara psikis karena rompi ini yang saya kenakan,” ujar Habil.

Setelah pernyataan itu, hakim mempertanyakan rompi yang digunakan Habil saat persidangan.

Baca: Kisah Asmara Istri Tentara Berujung Maut: Jayanti Dikenal Perempuan Ulet, Meski Jadi Korban KDRT

Dalam sidang selama ini, Habil tak pernah menggunakan rompi tahanan di ruang sidang. Jaksa penuntut umum mengatakan, seorang tahanan memang seharusnya menggunakan rompi itu.

“Itu memang sudah sesaui aturan dan prosedur yang berlaku, Yang Mulia,” kata Jaksa.

Majelis hakim akhirnya menskors sidang untuk membahas keberatan Habil. Akhirnya, jaksa maupun majelis hakim sepakat mengizinkan Habil melepas rompi tahanan itu selama persidangan.

Baca: Benny Wenda Minta Bertemu Jokowi Bahas Papua, Tapi Minta 6 Syarat Berat Ini

“Oke, Pak Habil boleh dilepas sementara rompi itu saat persidangan. Setelah itu boleh digunakan kembali,” ucap hakim.

Habil didakwa menguasai senjata api ilegal. Ia disebut menguasai empat pucuk senjata api dan 117 peluru tajam.

Habil didakwa dengan dua dakwaan. Dakwaan pertama, Habil dinilai melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-undang Darurat Nomor 12/drt/1951 juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Sementara dakwaan kedua, ia didakwa melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-undang Darurat Nomor 12/drt/1951 juncto Pasal 56 Ayat 1 KUHP.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Kepada Majelis Hakim, Habil Marati Protes Harus Pakai Rompi Tahanan

Penulis : Cynthia Lova

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved