Prakiraan Cuaca

Badai Hagibis Bergerak Tinggalkan Jepang, Apa Dampak Cuaca di Indonesia? Berikut Penjelasan BMKG

Badai topan Hagibis mulai bergerak meninggalkan daratan Jepang, apakah ada pengaruh cuaca di Indonesia? Begini penjelasan BMKG.

Badai Hagibis Bergerak Tinggalkan Jepang, Apa Dampak Cuaca di Indonesia? Berikut Penjelasan BMKG
Himawari-8 / Japan Meteorological Agency (JMA) via Twitter/@severeweatherEU
Badai topan Hagibis mulai bergerak meninggalkan daratan Jepang, apakah ada pengaruh cuaca di Indonesia? Begini penjelasan BMKG. 

Badai topan Hagibis mulai bergerak meninggalkan daratan Jepang, apakah ada pengaruh cuaca di Indonesia? Begini penjelasan BMKG.

TRIBUNNEWS.COM - Badai topan Hagibis mulai bergerak meninggalkan daratan Jepang, apakah ada pengaruh cuaca di Indonesia? Begini penjelasan BMKG.

Sebelumnya diketahui, Taifun No.19 atau dikenal dengan hagibis yang menghantam Jepang Tengah dan Jepang Timur sejak Jumat (11/10/2019) malam hingga Minggu (13/10/2019) pagi menelan korban 37 orang meninggal di 11 perfektur di Jepang.

"Kemarin 2 orang lagi meninggal di Perfektur Miyagi Tohoku atau utara Jepang dan banjir di berbagai tempat di Kanto serta Tohoku," ungkap sumber Tribunnews.com, Senin (14/10/2019).

Menurut Departemen Pemadam Kebakaran Departemen Dalam Negeri dan Komunikasi, selain 37 orang meninggal juga 13 orang hilang, polisi serta pemadam kebakaran bergegas untuk mencari.

Baca: Rumah WNI di Jepang Alami Kebanjiran Akibat Badai Hagibis

Senin (14/10/2019) hari ini hujan turun di Tohoku, Kanto Koshin, dan Hokuriku.

Taifun No.19 membawa hujan sangat deras, mengakibatkan banjir setinggi satu meter di Kota Ise Perfektur Mie Jepang, Sabtu (12/10/2019). (NHK)
Taifun No.19 membawa hujan sangat deras, mengakibatkan banjir setinggi satu meter di Kota Ise Perfektur Mie Jepang, Sabtu (12/10/2019). (NHK)

Badan Meteorologi Jepang (JMA) menyerukan peringatan ketat untuk bencana tanah longsor, dengan asumsi bahwa tanah telah "longgar" atau sangat rentan untuk longsor karena hujan lebat belum lama ini.

Menurut ringkasan Departemen Kebakaran Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi Jepang, instruksi evakuasi dikeluarkan kepada total sekitar 760.000 orang di 8 perfektur pada pagi hari tanggal 14 Oktober ini.

Dan total sekitar 38.000 orang diungsikan ke pusat-pusat evakuasi.

JMA menganalisis pada 13 Oktober 2019, topan Hagibis sudah bergerak meninggalkan daratan Jepang ke arah Timur Laut menuju Samudera Pasifik Barat bagian Utara.

Halaman
1234
Penulis: Siti Nurjannah Wulandari
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved