Jurus Jitu Dubes Wahid Supriyadi Perkenalkan Budaya Indonesia Kepada Masyarakat Rusia

Duta Besar Republik Indonesia untuk Federasi Rusia M Wahid Supriyadi bertandang ke markas besar Redaksi Tribunnews.com, di Palmerah

Jurus Jitu Dubes Wahid Supriyadi Perkenalkan Budaya Indonesia Kepada Masyarakat Rusia
TRIBUN/DANY PERMANA
Duta Besar Republik Indonesia untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus M Wahid Supriyadi berbincang bersama awak Tribunnews.com di Redaksi Tribun Network, Jakarta, Selasa (15/10/2019). TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

Putin pun diketahui memberikan ucapan selamat kepada Jokowi saat mantan wali kota Solo itu terpilih kembali sebagai presiden untuk periode kedua.

Rencananya pada awal tahun depan Putin dijadwalkan akan melakukan lawatan ke Indonesia.

Dua bocah Rusia bernama Soekarno

Duta Besar Indonesia untuk Rusia, Mohamad Wahid Supriyadi berdiri di tengah kakak beradik yang bernama Soekarno dari Rusia.

Kedua bocah tersebut masing-masing bernama Sukarno bin Kamilovich dan Sukarno bin Mogamedovich.

Mohamad Wahid Supriyadi sempat tidak menyangka ada warga negara Rusia bernama Soekarno.

Ia menceritakan perihal nama Soekarno tersebut dalam kunjungannya ke kantor Tribunnews.com di Palmerah, Jakarta, Selasa, (15/10/2019).

Baca: Irfan Hakim Menangis, Kesal Raffi Ahmad Sering Marahi Nagita Di depan Umum: Gigi Punya Harga Diri

Baca: Sering Dibully saat Kecil, Marion Jola Pernah Difitnah Mau Diajak ke Semak-semak Demi Rp 2 ribu

Baca: Kembali Ke Gerindra, Sandiaga Uno Berpeluang Kembali Jabat Wakil Ketua Dewan Pembina

Sukarno bin Kamilovich dan Sukarno bin Mogamedovich adalah anak dari Soekarno bin Musa dan cucu dari Musa.

"Jadi dulu Musa, kakek mereka (kakak beradik yang bernama Soekarno) turut hadir dalam Kongres Negara Komunis di Rusia tahun 1961. Presiden Republik Indonesia pertama Ir Soekarno juga hadir dalam rapat tersebut," ucapnya.

Proklamator Indonesia tersebut mampu menjadi magnet dan menarik perhatian para peserta Kongres saat itu.

Duta Besar Indonesia untuk Rusia yang juga merangkap Republik Belarus bercerita Soekarno meminta ijin kepada pemimpin kongres, Khruschev untuk melaksanakan salat.

"Begitu beraninya Soekarno meminta ijin keluar dalam kongres besar hanya untuk salat," ucap Mohamad Wahid Supriyadi sambil mengingat ucapan Musa.

Menurutnya, Musa terinspirasi dengan keberanian Soekarno sehingga ia memberi nama anaknya sebagai Soekarno bin Musa.

Tak hanya itu, ternyata anak Musa, Soekarno bin Musa juga terinspirasi dengan sosok Soekarno.

"Sebagai rasa bangganya ia juga memberikan kedua anaknya memakai nama Soekarno," ucap Dubes Indonesia untuk Rusia yang sudah menjabat sejak 25 Februari 2016 itu.

Atas hal tersebut, Wahid Supriyadi berniat memberikan beasiswa kepada kedua bocah tersebut untuk belajar di Indonesia.

"Saya mau kedua Soekarno itu sekolah di Indonesia supaya masyarakat Indonesia tahu ada dua Soekarno dari Rusia," ucapnya.

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved