YLBHI Jelaskan Bahayanya Jaksa Agung Diisi Orang dari Kalangan Partai Politik

Untuk itu, dia menyarankan agar seorang Jaksa Agung ditempati seorang jaksa karier

YLBHI Jelaskan Bahayanya Jaksa Agung Diisi Orang dari Kalangan Partai Politik
Istimewa
Gedung Kejaksaan Agung 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Bidang Advokasi Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Muhammad Isnur, menilai berbahaya keberadaan Jaksa Agung dari unsur partai politik.

Menurut dia, pada tahap seleksi, seorang calon pimpinan KPK pernah mengungkap mengenai adanya intervensi Jaksa Agung ketika mengungkap kasus yang menimpa kepala daerah dari partai tertentu.

Baca: Jokowi Agar Tak Pilih Jaksa Agung dari Parpol

"Di dalam seleksi calon pimpinan KPK, ada calon pimpinan yang cerita dia diintervensi Jaksa Agung ketika mengungkap kasus yang menimpa kepala daerah dari partai tertentu," kata Isnur saat dihubungi, Jumat (18/10/2019).

Untuk itu, dia menyarankan agar seorang Jaksa Agung ditempati seorang jaksa karier.

Baca: Di ILC, Karni Ilyas Goda Kapitra Ampera soal Jabatan Jaksa Agung, Penonton sampai Ikut Tertawa

Namun, kata dia, ada sejumlah persyaratan yang harus dipenuhi jaksa karier tersebut.

"Harus yang profesional dan jika jaksa karier harus benar-benar berintegritas, berani, dan tidak mempunyai catatan buruk tentang dugaan korupsi dan lain-lain," tambahnya.

Jaksa Agung harus independen

Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman, menyarankan Presiden Joko Widodo memilih jaksa karier untuk posisi jaksa agung.

Menurut dia, jaksa agung harus independen dan tidak terafiliasi dengan partai politik manapun.

"Independen dan tidak boleh terafiliasi partai politik," kata Boyamin, saat dihubungi, Jumat (18/10/2019).

Namun, kata dia, tidak semua jaksa karier dapat menempati posisi sebagai jaksa agung.

Baca: Kalah dari Timnas U-19 Indonesia di Laga Pertama, China Datangkan Lima Pemain Baru Untuk Laga Kedua

Baca: Gading Marten & Juria Hartmans Digosipkan Pacaran, Gisella Anastasia Ungkap Sinyal Kedekatan Mereka

Baca: Kisah Miris Suhartini, Hajatan Anaknya Diboikot Warga Sekampung Lantaran Beda Pilihan Kades

Untuk itu, dia menegaskan, perlu adanya syarat-syarat tertentu yang harus dipenuhi.

"Karier lurus dan bersih dengan bukti penghargaan berjenjang 10 tahun, 20 tahun, dan 30 tahun," kata dia.

Halaman
1234
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved