Kabinet Jokowi

Politisi Gerindra Yakin Masuknya Prabowo ke Kabinet Jokowi-Ma'ruf Direspons Positif Masyarakat

Riza Patria optimistis Ketum Prabowo Subianto bakal mendapat simpati dari masyarakat dengan masuk ke pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.

Politisi Gerindra Yakin Masuknya Prabowo ke Kabinet Jokowi-Ma'ruf Direspons Positif Masyarakat
Chaerul Umam
Ketua DPP Partai Gerindra Ahmad Riza Patria. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua DPP Partai Gerindra Riza Patria optimistis Ketum Prabowo Subianto bakal mendapat simpati dari masyarakat dengan masuk ke pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.

"Beliau menunjukkan jiwa besar, lapang dada, sportivitas, dan, kenegarawanan beliau semakin paripurna. Rakyat akan melihat bahwa Prabowo dalam sikap dan keputusannya selalu mendahulukan kepentingan negara, bangsa, dan rakyat," ujarnya di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (22/10/2019)

Riza mengenal betul sosok Prabowo yang dinilainya selalu mengalah untuk kepentingan rakyat banyak. Prabowo mengedepankan kepentingannya yang lebih besar agar polarisasi tidak terus tajam, tidak terjadi perpecahan di antara akar rumput,  di anak bangsa.

Baca: Relawan Jokowi Ini Prihatin Muncul Penolakan Atas Sejumlah Tokoh Masuk Bursa Calon Menteri

Baca: 32 Nama Calon Menteri Jokowi Kabinet Kerja Jilid II hingga Selasa Malam

Baca: Jadwal Siaran Langsung SCTV Liga Champions Malam Ini: Real Madrid dan Atletico Berlaga

"Dulu 2014 seharusnya Gerindra jadi Ketua MPR, tapi untuk kepentingan yang lebih besar Gerindra mengalah. Jadi Prabowo itu kepentingan partai selalu dikalahkan kepentingan bangsa. Sudah teruji kenegarawanannya," lanjutnya.

Riza mafhum sebagian pendukunh Prabowo dan juga Gerindra menginginkan eks-Danjen Kopassus itu berada di luar pemerintah. Riza menilaimitu sebagai hal yang wajar

"Itu dinamika yang kita biarkan tumbuh, tidak boleh dilarang hambatan-hambatan seperti itu,  tantangan-tantangan seperti itu,  kita amati dan kita atasi. Bukan kita larang. Tapi biarlah itu bagian dari koreksi kita semua, supaya demokrasi kita semakin baik," pungkasnya.

Seperti diketahui, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto mengaku diminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk memperkuat kabinet kerja II.

Hal itu disampaikan Prabowo usai bertemu Jokowi di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019).

Mengenakan kemeja putih, Prabowo didampingi  Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo.

"Kami diminta memperkuat Kabinet beliau," ujar Prabowo.

Mantan rival Jokowi di Pilpres 2019 lalu itu mengatakan dirinya diminta membantu di bidang pertahanan.

"Saya beliau ijinkan untuk menyampaikan, saya diminta untuk membantu beliau di bidang pertahanan," jelasnya.

Jokowi pun memberikan beberapa pengarahan terkait bidang yang akan diemban Prabowo.

"Saya akan bekerja sekeras mungkin untuk mencapai sasaran-sasaran dan harapan-harapan yang ditentukan," tegasnya.

Penulis: Reza Deni
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved