Breaking News:

Kabinet Jokowi

Komentari Cara Jokowi Pilih Menteri dengan Panggil ke Istana, 2 Dosen UI Sebut Gimmick hingga Drama

Dosen Ilmu Komunikasi dan Ilmu Politik Ade Armando dan Chusnul Mariyah komentari soal cara Jokowi pilih menteri. Sudah biasa bakal ada yang kecewa.

YouTube KOMPASTV
Tayangan ROSI KOMPASTV, Kamis (31/10/2019) bahas soal cara Jokowi pilih menteri. 

TRIBUNNEWS.COM - Presien Joko Widodo (Jokowi) memilih menteri Kabinet Indonesia Maju 2019-2024 dengan cara memanggil satu per satu tokoh yang kala itu masih menjadi calon menteri.

Jokowi memanggil 38 tokoh yang kini sudah menjadi menteri dan pejabat setingkat menteri itu pada Senin (21/10/2019) hingga Selasa (22/10/2019).

Tindakan Jokowi ini ternyata disebut gimmick hingga seperti drama oleh dua orang dosen Universitas Indonesia (UI).

Dilansir Tribunnews.com, hal tersebut disampaikan para dosen dalam acara 'ROSI' unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Kamis (31/10/2019).

Yang pertama, dosen Ilmu Komunikasi UI Ade Armando yang menyebut tindakan Jokowi seperti gimmick atau gaya-gayaan.

Dosen Ilmu Komunikasi UI Ade Armando.
Dosen Ilmu Komunikasi UI Ade Armando. (YouTube KOMPASTV)

"Kalau kita lihat dalam sebelum pembentukan kabinet, ada satu, hari Senin tepatnya, dipanggil satu per satu," ujar Rosiana Silalahi sang pembawa acara.

"Hampir semua yang dipanggil itu jadi, kecuali Ibu Tetty Paruntu."

"Menurut Anda sebagai seorang Dosen Ilmu Komunikasi, apa yang ingin disampaikan dengan manggil dulu satu per satu, dua hari kita semacam melihat reality show?" tanya Rosi.

"Saya sih menganggap itu gimmick biasa saja, tidak terlalu penting juga di sana," jawab Ade.

Ade beranggapan cara Jokowi mengumumkan menteri jajarannya ini sangat tidak penting.

Halaman
123
Penulis: Ifa Nabila
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved