Kabinet Jokowi

Menteri Diminta Tangkal Radikalisme, Rocky Gerung: Kehidupan Kabinet Ini Dimulai dengan Kecemasan

Penempatan purnawirawan dalam Kabinet Jokowi disinyalir kuat untuk mencegah atau mengurangi bahaya radikalisme yang dianggap mengancam keutuhan NKRI.

Menteri Diminta Tangkal Radikalisme, Rocky Gerung: Kehidupan Kabinet Ini Dimulai dengan Kecemasan
KompasTV
Rocky Gerung dalam tayangan 'ROSI' KOMPASTV, Kamis (31/10/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Penempatan purnawirawan dalam Kabinet Indonesia Maju disinyalir kuat untuk mencegah atau mengurangi bahaya radikalisme yang dianggap mengancam keutuhan NKRI.

Beberapa pos menteri pilihan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ditempati oleh purnawirawan, lima dari tentara dan satu dari polri. 

Pengamat Politik Rocky Gerung, menuturkan seluruh kehidupan awal dari Kabinet Indonesia Maju dimulai dengan menebar kecemasan.

Hal tersebut diungkapkan Rocky dalam tayangan 'ROSI' unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Kamis (31/10/2019).

Menteri Agama Fachrul Razi (kiri) bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kanan), Menko Maritim dan Investasi Luhut Panjaitan (kedua kanan), dan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kedua kiri) berfoto bersama sebelum pelantikan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Presiden Joko Widodo resmi melantik 34 Menteri, 3 Kepala Lembaga Setingkat Menteri, dan Jaksa Agung untuk Kabinet Indonesia Maju. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Menteri Agama Fachrul Razi (kiri) bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kanan), Menko Maritim dan Investasi Luhut Panjaitan (kedua kanan), dan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kedua kiri) berfoto bersama sebelum pelantikan Menteri Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Presiden Joko Widodo resmi melantik 34 Menteri, 3 Kepala Lembaga Setingkat Menteri, dan Jaksa Agung untuk Kabinet Indonesia Maju. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

"Seluruh kehidupan awal dari kabinet ini dimulai dengan menebar kecemasan, contohnya pernyataan 30 persen mahasiswa Indonesia terpapar radikalisme," tutur Rocky.

Menurut Rocky, ide tentang radikalisme tersebut sebenarnya bisa dibatalkan oleh ide kritisisme.

"Kalau pemerintah hendak mencegah radikalisme, kasih pikiran kritis, dengan berdebat pikiran akan menjadi lebih terbuka," ujar Rocky.

Rocky menambahkan, pemerintah telah gagal untuk menghasilkan keadilan dan kesejahteraan sehingga mulai membuat narasi besar mengenai radikalisme.

Hal berbeda disampaikan oleh Pegiat Media Sosial Eko Kuntadhi, menurutnya soal isu radikalisme memang harus dikerjakan oleh pemerintahan Jokowi lima tahun kedepan.

"Ini memang harus dikerjakan oleh pemerintahan Jokowi lima tahun ke depan," tutur Eko.

Halaman
123
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved