Kasih Ibu Sepanjang Jalan, Tanpa Lelah Sumartini Telaten Rawat Dua Anaknya yang Difabel

Tak pernah terbayang dalam benak Sumartini (38) kedua anaknya lahir dalam keadaan difabel.

Kasih Ibu Sepanjang Jalan, Tanpa Lelah Sumartini Telaten Rawat Dua Anaknya yang Difabel
KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANA
Sumartini bersama dua anaknya yang difabek, Nabilla dan Andik. 

TRIBUNNEWS.COM, SALATIGA - Tak pernah terbayang dalam benak Sumartini (38) kedua anaknya lahir dalam keadaan difabel.

Bersama suaminya, Nur Ikhsan (36), mereka berjuang membesarkan Nabilla Nur Najwa (8) dan Andik Setiawan (3) yang memiliki keterbatasan fisik. Warga Jalan Tanggulayu RT 008 RW 003 Gendongan, Kecamatan Tingkir, Kota Salatiga, ini hanya bisa menerima keadaan sembari berjuang agar anak-anaknya bisa mandiri.

"Kondisinya memang begini, tapi sebulan sekali terapi di RSUD Salatiga. Sekarang sudah ada perkembangan," kata Nur Ikhsan, Selasa (5/11/2019).

Sumartini mengungkapkan, kondisi yang dialami Nabilla berawal saat usia kandungannya tujuh bulan.

Dia yang bekerja di pabrik plastik terjatuh. Sesampainya di rumah, perutnya mengalami kontraksi dan setelah diperiksakan, ternyata bayinya mengalami keracunan.

"Bayi harus dikeluarkan, kalau tidak meninggal. Akhirnya operasi dan Nabilla lahir," kisah dia.

Seiring berjalan waktu, Nabilla mengalami ketertinggalan dibanding anak seusianya.

Dia tidak bisa berjalan dan susah komunikasi.

"Beberapa tahun hanya di kasur saja. Namun, sekarang setelah ada adiknya, dia mulai aktif. Jalan bisa tapi rambatan, kalau ada orang yang baru dilihat juga senang," terang Sumartini.

Bocah kecil itu didiagnosa mengalami pengecilan otak.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved