Jokowi Benarkan Ahok Calon Direksi BUMN, Kini Syafii Maarif Ikut Berikan Dukungan

Jokowi telah membenarkan Ahok kini dalam proses seleksi calon petinggi salah satu BUMN. Mendengar hal tersebut, Syafii maarif memberikan dukungan.

Biro Pers Setpres/Kris
Buya Syafi'i Maarif Mantan PP Muhammadiyah. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Jokowi telah membenarkan Basuki Tjahaja Purnama atau kerap disingkat BTP kini tengah dalam proses seleksi calon petinggi salah satu perusahaan BUMN, mendengar hal itu Mantan Ketua PP Muhammadiyah memberikan dukungan.

"Kita tahu kinerjanya Pak Ahok. Jadi, ini masih dalam proses seleksi (BUMN)," kata Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (14/11/2019) dikutip dari Kompas.com.

Nama Basuki Tjahaja Purnama mencuat lagi, BTP digadang sebagai calon petinggi BUMN karena dinilai memiliki kinerja yang terbukti baik.

BTP yang kerap dipanggil Ahok, telah membenarkan adanya pembahasan mengenai Pertamina, PLN, dan Krakatau Steel dalam pertemuannya dengan Menteri BUMN Erick Tohir Rabu lalu (13/11/2019).

Pertemuan juga mengerucut pada BTP untuk mengisi jabatan di BUMN.

Dukungan terbaru untuk pencalonan BTP sebagai petinggi BUMN datang dari Mantan Ketua PP Muhammadiyah Buya Ahmad Syafi'i Maarif.

Dikutip dari siaran langsung  KompasTV, menurut Syafi'i Maarif, BTP atau Ahok merupakan pekerja keras yang lurus.

Sedangkan kasus penistaan agama yang menjerumuskannya ke penjara di masa lalu, lebih berdimensi politik.

"Kan belum pasti. Saya rasa oke. Kenapa tidak. Pernah menjadi gubernur dan dia pernah berhasil. Dia setelah ditahan dipenjara, dia akan banyak belajar. Terutama dalam menjaga lidah. Dia pekerja keras," ungkap Syafi'i Maarif, di Yogyakarta pada Jumat (15/11/2019).

Buya Syafi'i Maarif saat memberikan tanggapan pencalonan Ahok sebagai salah satu Direksi BUMN pada Jumat (15/11/2019). Dirinya tidak mempermasalahkan Ahok yang statusnya sebagai mantan nara pidana.
Buya Syafi'i Maarif saat memberikan tanggapan pencalonan Ahok sebagai salah satu Direksi BUMN pada Jumat (15/11/2019). Dirinya tidak mempermasalahkan Ahok yang statusnya sebagai mantan nara pidana. (Tangkapan Layar Kompas TV)

Terkait dengan status Ahok sebagai mantan nara pidana, Syafi'i Maarif menjelaskan bahwa Ahok hanya di tahan dalam tahanan politik.

Halaman
123
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved