Kasus Novel Baswedan

Tetangga Novel Baswedan: Kira-kira Mau Tidak Orang Rekayasa Kejadian Untuk Merusak Matanya Sendiri ?

Yasri Yudha Yahya, tetangga Novel Baswedan, mengecam anggapan yang menyebut tragedi penyiraman air keras pada 2017 silam merupakan rekayasa.

Tetangga Novel Baswedan: Kira-kira Mau Tidak Orang Rekayasa Kejadian Untuk Merusak Matanya Sendiri ?
Tribunnews.com/ Lusius Genik
Tetangga Novel Baswedan, Yasri Yudha Yahya, di Polda Metro Jaya, Sudirman, Minggu (17/11/2019). 

Laporan wartawan tribunnews.com, Lusius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Yasri Yudha Yahya, tetangga Novel Baswedan, mengecam anggapan yang menyebut tragedi penyiraman air keras pada 2017 silam merupakan rekayasa.

Menurutnya tidak masuk akal jika Novel Baswedan merekayasa kejadian yang membuatnya mengalami cacat permanen pada matanya.

"Coba anda bayangkan, kira-kira mau tidak orang merekayasa kejadian untuk merusak matanya sendiri? sampai saat ini anda lihat bahwa Novel sudah cacat seumur hidup. Wajar tidak kalau dia dibilang merekayasa kejadian itu?" ujar Yasri Yudha saat ditemui di Polda Metro Jaya, Sudirman, Jakarta Selatan, Minggu (17/11/2019).

Baca: Tetangga Ungkap Kondisi Novel Baswedan Sesaat Usai Disiram Air Keras: Bola Hitam Matanya Tidak Ada

Yasri yang merupakan orang yang mengetahui persis kondisi Novel Baswedan sesaat setelah peristiwa penyiraman air keras, mengaku prihatin dengan anggapan yang menyebut kasus tersebut rekayasa.

"Saya selaku warga dan juga sebagai pelapor saat itu, merasa prihatin kenapa kenapa ada orang yang dengan teganya menyampaikan hal semacam itu terhadap novel Baswedan, bahwa peristiwa penyiraman itu sebuah rekayasa," ujarnya.

Kemudian Yasri mengungkapkan, semua warga yang saat itu membantu Novel benar-benar berempati terhadap peristiwa tersebut.

Baca: Tetangga Novel Baswedan Laporkan Dewi Tanjung Kepada Polisi, Ini Alasannya

Menurutnya wajar jika akhirnya orang yang menyebarkan dugaan rekayasa atas kasus Novel tersebut dipolisikan.

"Kami yang mengetahui tentang peristiwa itu tentu sangat berempati untuk itu. Dan saya dari awal mengatakan, kami warga yang mengetahui persis tentang kejadian itu. Apa iya saya harus membiarkan penistaan di mata masyarakat yang saya ketahui sendiri?" ujar Yasri.

Kondisi Novel Baswedan sesaat usai disiram air keras

Halaman
123
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved