Kasus First Travel

Jaksa Agung Upayakan Aset First Travel Dikembalikan untuk Korban

Kejaksaan Agung Republik Indonesia akan upayakan pengajuan Peninjauan Kembali (PK) ke Mahkamah Agung (MA) terkait perkara penipuan First Travel.

Jaksa Agung Upayakan Aset First Travel Dikembalikan untuk Korban
Ilham Rian Pratama
Jaksa Agung ST Burhanuddin dan Komisioner KPK Laode M Syarif. 

TRIBUNNEWS.COM – Kejaksaan Agung Republik Indonesia akan upayakan pengajuan Peninjauan Kembali (PK) ke Mahkamah Agung (MA) terkait perkara penipuan First Travel.

Terkait hal itu, Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin mengatakan akan mencoba langkah tersebut untuk dapat mengembalikan barang bukti First Travel seluruhnya ke korban penipuan.

Ia juga menganggap  seluruh aset First Travel semestinya tidak menjadi rampasan Negara.

“Untuk diketahui, kami perpendapat bahwa ini seharusnya dikembalikan pada korban bukan disita untuk Negara,” Ucap Burhanuddin yang dilansir dari kanal YouTube TvOneNews (19/11/2019).

Namun dalam putusan sebelumnya, Mahkamah Konstitusi (MK) telah melarang jaksa mengajukan PK untuk semua kasus.

Putusan tersebut diakui Burhanuddin cukup kesulitan dalam mengeksekusi putusan dari MA.

“Yang menjadi masalah eksekusinya menjadi kesulitan,” ujar Burhanuddin.

Meski terhambat putusan MK, Jaksa tetap berjanji akan ajukan PK dalam rangka memperjuangkan pengembalian uang korban penipuan First Travel.

Menurut Burhanuddin upaya ini wajib dilakukan karena menyangkut kepentingan umum.

“Ini untuk kepentingan umum harus dicoba , apa mau kita biarkan aja?,” ungkap Burhanuddin.

Halaman
123
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved