Pidato Sukmawati

Merasa Bikin Gaduh, Sukmawati Soekarnoputri Minta Maaf kepada Kadiv Humas Polri

Sukmawati Soekarnoputri meminta maaf kepada penyelenggara acara Forum Group Discussion (FGD) Divisi Humas Polri karena memunculkan tuduhan penistaan.

Merasa Bikin Gaduh, Sukmawati Soekarnoputri Minta Maaf kepada Kadiv Humas Polri
Youtube KompasTV - Tribunnews/Vincentius Jyestha Candraditya
Sukmawati Soekarnoputri dan Kadiv Humas Polri M Iqbal 

TRIBUNNEWS.COM - Putri Presiden Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri meminta maaf kepada penyelenggara acara Forum Group Discussion (FGD) Divisi Humas Polri yang memperingati Hari Pahlawan, di Jakarta pada 11 November 2019 lalu.

Mengingat setelah memberikan materi pada acara diskusi terkait nasionalisme dan tangkal radikalisme tersebut, isi pidato dari Sukmawati Soekarnoputri menuai sorotan.

Dalam acara Sapa Indonesia Malam unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Sukmawati menyampaikan permohonan maafnya kepada Kepala Divisi Humas Polri.

"Terutama saya ingin meminta maaf kepada bapak Kadiv Humas Polri yang selalu menjadi penyelenggara grup forum diskusi kepada masyarakat," ujarnya, di Studio Kompas TV, Senin (18/11/2019), melihat tayangan YouTube KOMPASTV.

Ia mengaku karena isi pidatonya yang telah diubah, sehingga menimbulkan kegaduhan di masyarakat.

"Karena kata-kata saya diubah oleh tangan-tangan jahil dan otak jahil, makanya terjadi kegaduhan, saya mohon maaf jika itu meresahkan seluruh Kadiv Humas Polri dan juga panitia penyelenggara," jelas Sukmawati.

Sukmawati mengaku dalam acara tersebut dirinya hanya menuturkan cerita perekrut calon radikal dan teroris.

Selain itu, dalam pidatonya yang mengundang banyak perhatian itu, ia ingin bangsa Indonesia lebih mengenal Presiden Soekarno.

"Saya ingin membahas agar bangsa ini lebih mengetahui siapa itu Bung Karno, bukan saja Proklamator, bukan saja Presiden pertama," ujarnya.

Sukmawati Soekarnoputri saat tampil di acara Sapa Indonesia Malam di Kompas TV, Senin (18/11/2019) malam. Sukmawati Soekarnoputri: Kata-kata Saya Sengaja Diubah oleh Tangan dan Otak Jahil: Saya Minta Maaf.
Sukmawati Soekarnoputri saat tampil di acara Sapa Indonesia Malam di Kompas TV, Senin (18/11/2019) malam. Sukmawati Soekarnoputri: Kata-kata Saya Sengaja Diubah oleh Tangan dan Otak Jahil: Saya Minta Maaf. (CAPTURE KOMPAS TV)

Menurutnya, generasi muda saat ini hanya mengetahui bahwa Soekarno sebagai Proklamator dan Presiden Pertama.

Halaman
123
Penulis: Nuryanti
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved