Ahok Masuk BUMN

Fahri Hamzah Kritisi Menteri BUMN: Kerja Senyap Bikin Untung, Jangan Dipolitisasi

Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah turut berkomentar terkait bergabungnya Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok ke BUMN.

Fahri Hamzah Kritisi Menteri BUMN: Kerja Senyap Bikin Untung, Jangan Dipolitisasi
kolase tribunnews/Kompas.com
Fahri Hamzah dan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah turut berkomentar terkait rencana bergabungnya Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok ke Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Tanggapan tersebut disampaikan Fahri Hamzah dalam acara Kabar Petang yang kemudian diunggah oleh kanal YouTube tvOneNews, Rabu (20/11/2019).

Fahri Hamzah mengungkapkan jika yang menjadi sorotan itu seharusnya ide dan strategi bukan mengenai orang yang akan menempati jabatan di BUMN.

"Jangan bahas orang per orang, yang kita bahas itu adalah ide, pikiran dan strategi," tutur Fahri Hamzah.

"Jadi kalau kita membahas orang, kita kehilangan radar, kehilangan kompas, padahal kompas kita adalah negara hukum," tambahnya.

Menurut Fahri Hamzah pembahasan seharusnya mengenai orang per orang yang disesuaikan dengan strategi.

"Sudah itu saja, orang per orang disesuaikan dengan strategi," jelas Gahri Hamzah.

Fahri Hamzah kemudian melontarkan kritik untuk Menteri BUMN Erick Thohir.

Fahri Hamzah menyoroti soal pengangkatan pejabat BUMN dilakukan dengan memunculkan sosok 'orang' bukan terkait dengan ide dan strategi.

"Nah cuma begini, ada kritik terhadap Menteri BUMN ini, cara menteri BUMN ini memamerkan orang yang akan dipanggil yang akan menjabat segala macam, dia memulai dengan orang tapi dia tidak memulai dengan ide dan strategi. Itu yang salah," terang Fahri Hamzah.

Halaman
1234
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved