Jawab Soal Kritikan Kabinet Gemuk, Jokowi: Jangan Menilai Sesuatu dari Banyaknya

Jokowi meminta masyarakat tidak menilai banyaknya jajaran yang membantu pekerjaannya di kabinet.

Jawab Soal Kritikan Kabinet Gemuk, Jokowi: Jangan Menilai Sesuatu dari Banyaknya
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Presiden Jokowi usai melepas Kontingen Indonesia yang akan mengikuti SEA Games ke-30 Filipina tahun 2019 di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (27/11/2019) sore. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, BOGOR - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menanggapi kritik yang dialamatkan kepadanya.

Kritik itu terkait komposisi kabinet Indonesia Indonesia Maju yang dipandang 'gemuk' dan tidak efektif.

Diketahui dalam periode kedua pemerintahannya, Jokowi menambah jabatan 12 wakil menteri dan 14 Staf Khusus Presiden.

Jokowi mengatakan tidak masalah banyaknya jajaran dalam kabinetnya.

Baca: Respons Menpora Zainuddin Amali Sikapi Atlet SEA Games 2019 Kesulitan Makanan Halal di Filipina

Menurut Jokowi terpenting ialah semua tugas dapat diselesaikan.

"Nggak. (harus) fungsional dan harus efektif. Ini tidak masalah banyaknya dong, pekerjaan apa yang dikerjakan," ujar Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (27/11/2019).

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini meminta masyarakat tidak menilai banyaknya jajaran yang membantu pekerjaannya di kabinet.

Baca: Jokowi Janjikan Bonus Bagi Atlet Peraih Medali dalam SEA Games Filipina

Dia turut membandingkan negara-negara yang memiliki jumlah penduduk yang lebih sedikit dari Indonesia.

"Jangan menilai sesuatu dari banyaknya. Bandingkan negara-negara lain yang penduduknya lebih sedkit, organisasinya seperti apa, efektifitas seperti apa," kata dia.

Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved