Breaking News:

Perpanjangan Izin FPI

FPI Pertanyakan Rencana Tito Ingin Kelompokkan Ormas, Ini Tanggapan Tujuan Kemendagri

Rencana Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian untuk melakukan pengelompokan kepada organisasi masyarakat (ormas) di Indonesia menuai komentar bergam.

Tribunnews/JEPRIMA
Massa FPI saat melakukan aksi demo di depan kantor Facebook Indonesia, Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jumat (12/1/2018). Massa meminta penjelasan Facebook terkait pemblokiran akun yang dialami mereka. 

TRIBUNNEWS.COM -  Rencana Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian melakukan pengelompokan kepada organisasi masyarakat (ormas) di Indonesia menuai beragam komentar.

Ketua Lembaga Dakwah DPP FPI, Idrus Al Habsyi menanyakan maksud dari renana yang dibuat oleh mantan Kapolri ini.

Menurutnya, dengan adanya pengelompokan membuat Idrus kembali mengingat politik belah bambu yang pernah terjadi pada masa kolonial Belanda.

"Kenapa pakai istilah pengelompok-pengelompokan," ungkap Idrus dikutip Tribunnews.com dari channel YouTube Talk Show tvOne, Kamis (28/11/2019).

Idrus menilai langkah yang akan diambil Kemendagri akan menghambat kegiatan ormas. 

Ia juga melihat pemerintah tidak boleh melarang kegiatan meskipun tidak memiliki Surat Keterangan Terdaftar (SKT).

Baca: Ketua PTSP Kemenag dan Wamenag: Tak Hanya Makanan, Barang juga Perlu Sertifikasi Halal

Ketua Lembaga Dakwah DPP FPI, Idrus Al Habsyi
Ketua Lembaga Dakwah DPP FPI, Idrus Al Habsyi

"Sesuai dengan putusan MK nomor 82 tahun 2013 itu," ujar Idrus.

Berdasarkan putusan tersebut, ormas-ormas di Indonesia berhak menjalankan organisasinya

Termasuk ormas Front Pembela Islam (FPI).

Halaman
123
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved