Staf Khusus Maruf Amin

Masduki Rasakan Hidup di Luar Zona Nyaman Selama 5 Tahun Usai Berhenti sebagai Jurnalis

Masduki Baidlowi, menceritakan sebelum menjabat posisi strategis yang sekarang ini, dirinya pernah hidup pas-pasan atau di luar zona nyaman.

Masduki Rasakan Hidup di Luar Zona Nyaman Selama 5 Tahun Usai Berhenti sebagai Jurnalis
Dennis Destryawan/Tribunnews.com
Masduki Baidlowi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Staf Khusus Wapres Ma'ruf Amin, Masduki Baidlowi, menceritakan sebelum menjabat posisi strategis yang sekarang ini, dirinya pernah hidup pas-pasan atau di luar zona nyaman.

Hal itu dia rasakan ketika berhenti dari pekerjaannya sebagai wartawan tak lama setelah reformasi di Indonesia.

Saat itu, Masduki masuk ke jajaran Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) setelah diajak oleh KH. Hasyim Muzadi pada 1999.

Baca: Masduki soal Fungsinya sebagai Stafsus Maruf: Saya Berikan Masukan hingga Berdebat dengan Beliau

"Tiba-tiba oleh Pak Hashim saya dijadikan Wakil Sekjen. Kaget saya kan', dan Pak Hashim bilang kamu berhenti saja jadi wartawan. Di situlah saya berhenti pada tahun 1999. Dari orang digaji, saat itu redaktur pelaksana kompartemen politik, take home pay-nya sekitar Rp5 jutaan zaman itu, saya dapat mobil," kata Masduki kepada Tribunnews.com, di kantor pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jakarta Pusat.

Meski demikian, istri Masduki siap secara mental dengan kondisi tersebut. Dirinya dan sang istri pun memulai hidup baru dengan membuka toko kecil di dekat rumahya.

Baca: Pesan KPK kepada Staf Khusus Presiden dan Wakil Presiden: Jauhi Suap dan Gratifikasi

"Saya bilang, kamu pokoknya makan dari sini. Selebihnya dari itu, Allah nanti kasih rezeki," katanya.

Secara berkelakar, Masduki selama lima tahun hidup pas-pasan. Hingga akhirnya dirinya menjadi legislator dari PKB pada 2004-2009.

"Selama 5 tahun itu (1999-2004) lumayan hidup pas-pasan terus. Ada orang merasa lihat saya ini kasihan. Ada yang kasih mobil Kijang, yang lama disuruh jual," pungkasnya.

Penulis: Reza Deni
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved