WNI Disandera Abu Sayyaf

3 WNI Disandera Kelompok Abu Sayyaf, Mahfud MD: Penyelesaiannya Harus Antar Pemerintah

“Abu Sayyaf itu menyandera orang di negara orang lain. Oleh sebab itu, penyelesaiannya harus antar pemerintah,” tutur Mahfud MD.

3 WNI Disandera Kelompok Abu Sayyaf, Mahfud MD: Penyelesaiannya Harus Antar Pemerintah
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD. 

Tiga WNI Disandera Kelompok Abu Sayyaf, Mahfud MD : Penyelesaiannya Harus Antar Pemerintah

TRIBUNNEWS.COM  - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD menyebut penyelesaian kasus penyanderaan oleh kelompok Abu Sayyaf harus melibatkan pemerintah lain.

Menurutnya, pemerintah Indonesia bisa saja melakukan tindakan sendiri untuk menyelamatkan WNI yang disandera.

Namun demikian, dikatakan Mahfud MD, secara hukum internasional hal tersebut dilarang.

“Abu Sayyaf itu menyandera orang di negara orang lain. Oleh sebab itu, penyelesaiannya harus antar pemerintah.”

“Kalau kita melakukan tindakan sendiri bisa tapi secara hukum internasional itukan dilarang," tutur Mahfud MD, seperti dilansir laman KemenpolhukamSabtu (30/11/2019).

Mahfud MD mengatakan, saat ini pemerintah Indonesia sedang melakukan negosiasi, ia berharap nantinya ada titik terang soal kasus tersebut.

"Kita sedang melakukan nego-nego, mudah-mudahan nanti ada titik terang yang baik,” kata Mahfud MD.

Namun menurutnya penyelesaian kasus Abu Sayyaf akan membutuhkan jangka waktu yang cukup panjang.

“Tetapi yang jelas tindakan Abu Sayyaf itu perlu penyelesaian jangka panjang bukan kasus per kasus, itu yang sedang dirumuskan sekarang,” sambungnya.

Ketiga nelayan Indonesia ketika dihadapkan dalam rekaman video yang dirilis Abu Sayyaf pekan lalu. Ketiganya ditangkap September lalu, di mana Abu Sayyaf meminta tebusan Rp 8 miliar
Ketiga nelayan Indonesia ketika dihadapkan dalam rekaman video yang dirilis Abu Sayyaf pekan lalu. Ketiganya ditangkap September lalu, di mana Abu Sayyaf meminta tebusan Rp 8 miliar (Kompas.com/Screengrab from The Star)
Halaman
12
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved