Pengurus Pusat IKAHI Cemaskan Keselamatan Hakim

Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Hakim Indonesia (IKAHI) Suhadi, mengungkapkan hakim kerap menjadi sasaran tindak kekerasan dari oknum.

Pengurus Pusat IKAHI Cemaskan Keselamatan Hakim
SERAMBINEWS/RIZWAN
Zuraida Hanum (42) istri almahum Jamaluddin SH MH (55), hakim Pengadilan Negeri (PN) Medan, Sumatera Utara. SERAMBINEWS/RIZWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Hakim Indonesia (IKAHI) Suhadi, mengungkapkan hakim kerap menjadi sasaran tindak kekerasan dari oknum.

Terakhir, Jamaludin hakim Pengadilan Negeri (PN) Medan, ditemukan tewas di area kebun sawit warga di Dusun II, Namo Rambe, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, ada Jumat 29 November 2019.

Jamaludin diduga menjadi korban pembunuhan.

Ini bukan pertama kali, hakim menjadi korban tindak kekerasan. Masih pada tahun yang sama, dua hakim PN Jakarta Pusat, mengalami tindak penganiayaan yang dilakukan advokat.

Baca: FAKTA Hakim PN Medan Ditemukan Tewas di Dalam Mobil dalam Jurang Kebun Sawit, Diduga Dibunuh

Baca: Kronologis Kematian Hakim Jamaludin, Sempat Terima Telepon Misterius

Baca: Seorang Hakim Thailand Nekat Tembak Dirinya Sendiri di Pengadilan, Ini Penyebabnya

Baca: Kata Pengamat Hukum soal Kematian Hakim PN Medan

Seorang advokat bernama Desrizal Chaniago menganiaya hakim Duta Baskara dan Sunarto menggunakan ikat pinggang.

Selain dua kasus tersebut, jauh sebelumnya, pada 2005, seorang pria bernama M. Irfan menusuk M Taufiq, hakim Pengadilan Agama (PA) Sidoarjo. M. Taufiq ditusuk hingga tewas.

"Di Jakarta Pusat kejadian di ruang sidang. (Hakim,-red) dipukul menggunakan sabuk. Di Surabaya, hakim ditusuk pihak berperkara. Banyak hal menyangkut keselamatan hakim dan aparatur pengadilan," ungkap Suhadi, pada sesi jumpa pers di Mahkamah Agung (MA), Senin (2/12/2019).

Serangkaian tindak kekerasan itu terjadi karena minimnya upaya penjagaan keamanan terhadap hakim.

"Kalau hakim perkara menarik perhatian dan ada risiko ada minta bantuan polisi untuk menjaga hakim dan aparatur pengadilan. Dilakukan sekitar menangani kasus, tetapi secara definitif, keselamatan hakim belum terpenuhi sampai sekarang," tambahnya.

Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved