Nilai Tugas BPIP Sangat Berat, Megawati Ingatkan Jokowi untuk Cari Pengganti Mahfud MD

Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri menilai tugas yang diberikan kepada BPIP sangat berat.

Nilai Tugas BPIP Sangat Berat, Megawati Ingatkan Jokowi untuk Cari Pengganti Mahfud MD
TRIBUNNEWS.COM/Humas KEMHAN
Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri menilai tugas yang diberikan kepada BPIP sangat berat. 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri menilai tugas yang diberikan kepada BPIP sangat berat.

Hal itu diungkapkan Megawati saat memberikan sambutan pada acara Presidential Lecture Internalisasi dan Pembumian Pancasila, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (3/12) siang.

Seperti diketahui, BPIP merupakan lembaga yang memiliki tugas untuk membantu Presiden dalam merumuskan kebijakan pemeritah untuk sosialisasi ideologi pancasila.

Namun demikian, hal itu dirasa sangat berat karena Pancasila bertugas menanamkan nilai-nilai Pancasila di hati masyarakat.

Terbih di situasi saat ini, yang menurutnya makin lama dibelok-belokkan.

"Tugas yang diberikan ke kami sangat berat sekali karena punya beban bagaimana ideologi pancasila itu yang sebenarnya sudah ada di dalam sanubari kita, tapi karena perjalanan waktu pancasila itu dapat dikatakan dibelak-belokkan," ujar Megawati, dilansir laman Sekretariat Kabinet.

Megawati menyebut, banyak versi yang berkaitan dengan Pancasila, seperti versi Moh Yamin, versi Seopomo dan paling baru Pancasila versi Nugroho.

Namun demikian, menurutnya versi dari Soekarno lah yang paling otentik mengenai Pancasila.

Megawati menyebut BPIP telah bekerja sama dengan Arsip Nasional untuk dapat membuktikan bahwa sebenarnya pidato dari Sorkarno-lah yang paling otentik mengenai Pancasila.

“Jadi saya sendiri lalu bertanya, ini sebetulnya yang mau dipakai yang mana karena saya tentunya masuk sebagai generasi baru bangsa."

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved