Rizieq Singgung Sukmawati dan Hukuman Mati, Haikal Hassan: Itu Permintaan, Bukan Kita yang Eksekusi

Haikal Hassan meluruskan maksud dari Rizieq Shihab bahwa sang imam besar berbicara dalam konteks global dan merupakan sekadar permintaan.

Rizieq Singgung Sukmawati dan Hukuman Mati, Haikal Hassan: Itu Permintaan, Bukan Kita yang Eksekusi
YouTube KOMPASTV
Haikal Hassan klarifikasi maksud Rizieq Shihab yang singgung Sukmawati Soekarnoputri sebagai terduga penista agama dan hukuman mati. 

TRIBUNNEWS.COM - Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab sempat menyinggung dugaan penistaan agama yang dilakukan putri Presiden ke-1 RI, Sukmawati Soekarnoputri.

Rizieq Shihab menyebut ada hukuman mati bagi penoda agama dalam konteks agama, namun ada pula hukuman berdasarkan undang-undang yang berlaku di Indonesia.

Sementara itu, Ustaz Haikal Hassan meluruskan maksud dari Rizieq Shihab bahwa sang imam besar berbicara dalam konteks global dan merupakan sebuah permintaan.

Dilansir Tribunnews, hal tersebut diungkapkan Haikal Hassan dalam telewicara bersama Aiman Witjaksono unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Senin (2/12/2019).

Haikal Hassan menjelaskan bahwa pihaknya tetap mengedepankan dialog, termasuk untuk membicarakan nasib orang-orang yang disebut menistakan agama.

"Kami sangat terdidik dan terbiasa dengan dialog," ujar Haikal Hassan.

Haikal Hassan mengklaim bahwa Rizieq Shihab juga sosok yang lebih mengedepankan diskusi sehingga ia tak ingin omongan sang imam besar disalahartikan.

"Ikutilah dengan detail apa yang Beliau sampaikan dari awal sampai dengan akhir, kita pasti akan mengedepankan dialog," terang Haikal Hassan.

Haikal Hassan menyebut Rizieq Shihab tidak bermaksud serta merta menginginkan Sukmawati dihukum mati atas dugaan penistaan agama yang dilakukan.

"Hukuman mati bagi penoda agama itu adalah bukan yang ditetapkan dan diharuskan dihukum kepada yang lagi disebut, Ibu Sukmawati," ungkapnya.

Halaman
1234
Penulis: Ifa Nabila
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved