Pengakuan Ketua RT Korban Penggusuran Tamansari Bandung Menyebut Tak Menerima Surat Pemberitahuan

Korban Penggusuran Tamansari Bandung mengaku terkejut tidak ada pemberitahuan soal kepastian waktu penggusuran dari Pemerintah Bandung.

Pengakuan Ketua RT Korban Penggusuran Tamansari Bandung Menyebut Tak Menerima Surat Pemberitahuan
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Satu unit alat berat beko menghancurkan sejumlah bangunan rumah warga di lahan gusuran di RW 11, Kelurahan Tamansari, Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). Eksekusi lahan yang dijadikan proyek rumah deret itu diwarnai bentrokan antara Satpol PP dengan pemuda yang berusaha menghadang proses penggusuran. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM - Korban penggusuran Tamansari Bandung mengaku terkejut karena sebelumnya tidak ada pemberitahuan soal kepastian waktu penggusuran dari Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung.

Diketahui sebelumnya, selama ini warga Tamansari Bandung hanya memiliki hak sewa atas tanah milik Pemerintah Kota Bandung yang mereka tempati.

Akibat penggusuran, sebagian warga terpaksa mengungsi ke masjid yang berada di sekitar lokasi penggusuran.

Ketua RW 11 Tamansari, Rudi Sumaryadi mengatakan tak ada surat pemberitahuan sebelum penggusuran rumah tersebut.

"Kemarin baru terlaksana itu juga ada pemberitahuan ke RW. Bukan surat tapi pemberitahuan," ujar Rudi Sumaryadi, dilasir KompasTV, Jumat (13/12/2019).

Rudi mengaku tidak mengetahui secara tertulis tentang batas waktu penetapan pengosongan rumah oleh Pemkot Bandung.

"Jam 16.30 WIB sore, kita mendapat [info] bahwa kita harus dikosongkan rumah atau bangunannya," ujarnya.

Satu unit alat berat beko menghancurkan sejumlah bangunan rumah warga di lahan gusuran di RW 11, Kelurahan Tamansari, Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). Eksekusi lahan yang dijadikan proyek rumah deret itu diwarnai bentrokan antara Satpol PP dengan pemuda yang berusaha menghadang proses penggusuran. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Satu unit alat berat beko menghancurkan sejumlah bangunan rumah warga di lahan gusuran di RW 11, Kelurahan Tamansari, Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). Eksekusi lahan yang dijadikan proyek rumah deret itu diwarnai bentrokan antara Satpol PP dengan pemuda yang berusaha menghadang proses penggusuran. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Ia hanya mengetahui penggusuran tersebut dari informasi warga.

Banyak warga yang mengadu ke Rudi terdapat banyak polisi yang telah berkumpul untuk mengeksekusi penggusuran itu.

Namun, berbeda dari keterangan Rudi, Pemerintah Kota Bandung menyatakan telah memberikan peringatan penggusuran sebanyak 3 kali sebelum akhirnya rumah deret ditertibakan.

Halaman
123
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved