Breaking News:

Mahfud MD Bantah Ajudan Wakil Bupati Nduga Ditembak Aparat dan Minta Masyarakat Tidak Terprovokasi

Mahfud MD membantah kabar yang beredar terkait ajudan Wakil Bupato Nduga Wentius Nemiangge tewas ditembak Polisi dan TNI.

Penulis: Gita Irawan
Gita Irawan/Tribunnews.com
Menteri Koordinator Bidang Hukum Politik dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD membantah kabar yang beredar terkait ajudan Wakil Bupato Nduga Wentius Nemiangge tewas ditembak Polisi dan TNI.

Ia mengatakan hal itu telah dikonfirmasi oleh TNI dan Kepolisian RI.

Hal itu disampaikannya usai Rapat Paripurna Tingkat Menteri di Kantor Kemenko Polhukam Jakarta Pusat pada Jumat (27/12/2019).

Baca: Kasus Novel Baswedan Terungkap: Polisi Sebut Telah Periksa 73 Saksi & 7 Kali Gelar Pra Rekonstruksi

Baca: Ajudannya Tewas Tertembak, Wakil Bupati Nduga Mengundurkan Diri, Ini Kata Mendagri Tito Karnavian

Tidak ada ajudan atau supir wabup nduga yang ditembak oleh tentara maupun polisi. Dikonfirmasi oleh TNI maupun Polisi termasuk Menlu dan jajarannya.

Ia pun mengatakan belum mengetahui identitas orang yang disebut sebagai ajudan Wentius tersebut.

Mahfud juga meminta agar masyarakat tidak terprovokasi kabar tersebut.

"Itu kan pasti ada identitas. Itu tidak ada ternyata. Oleh karena itu kita jangan terprovokasi oleh hal-hal seperti itu yang sifatnya manuver politik," kata Mahfud.

Diberitakan kompas.com sebelumnya, Wakil Bupati Nduga, Wentius Nemiangge mengaku sudah yakin untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

Keputusan itu diambil setelah sopir yang juga ajudannya, Hendrik Lokbere, tewas tertembak pada 20 Desember 2019.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved