Minta Masyarakat Terus Kawal Kasus Novel Baswedan, Presiden Jokowi: Jangan Ada Spekulasi Negatif

Presiden Jokowi meminta masyarakat ikut mengawal dan mengimbau agar tidak timbul spekulasi-spekulasi negatif terkait kasus Novel Badwedan.

Minta Masyarakat Terus Kawal Kasus Novel Baswedan, Presiden Jokowi: Jangan Ada Spekulasi Negatif
Tangkap Layar YouTube KompasTV
Jokowi Imbau Masyarakat Untuk Terus Kawal Kasus Novel Baswedan 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengapresiasi kinerja kepolisian yang mengamankan dua pelaku penyiraman air keras kepada penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan.

Jokowi juga meminta masyarakat ikut mengawal perkembangan kasus ini hingga selesai.

"Ya, ini kan, peristiwa ini sudah dua tahun dan sekarang pelakunya sudah tertangkap." 

"Ya kita sangat menghargai, mengapresiasi apa yang sudah dikerjakan oleh Polri. Tapi yang paling penting kawal bersama," ujar Jokowi, dilansir kanal YouTube KompasTV, Senin (30/12/2019).

Lebih lanjut, mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengimbau agar tidak timbul spekulasi-spekulasi negatif terkait kasus Novel Badwedan.

Jokowi menyebut penangkapan tersebut barulah proses awal dari kasus ini.

"Jangan sampai ada spekulasi-spekulasi negatif. Ini kan baru pada proses awal penyidikan dari ketemunya tersangka atau pelaku itu."

"Nanti kita ikuti terus, kawal terus. Sehingga bener-bener apa yang menjadi harapan masyarakat itu ketemu. Oh ini, ya sudah," jelas Jokowi.

Jokowi meminta masyarakat ikut mengawal kasus Novel Baswedan supaya peristiwa itu tidak terulang lagi.

"Jangan sebelum ketemu (pelaku) ribut, setelah ketemu ribut. Berikan polisi kesempatan untuk membuktikan bahwa itu memang pelaku, motifnya apa, semuanya. Jangan ada spekulasi terlebih dahulu," kata Jokowi.

Halaman
1234
Penulis: Indah Aprilin Cahyani
Editor: Wulan Kurnia Putri
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved