Kasus Asabri

Dugaan Korupsi di PT ASABRI, Ini Rekam Jejak Sejak Tahun 1995, Negara Pernah Rugi Rp 410 Miliar

Tindak korupsi di PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI) ternyata pernah terjadi pada tahun 1995.

Dugaan Korupsi di PT ASABRI, Ini Rekam Jejak Sejak Tahun 1995, Negara Pernah Rugi Rp 410 Miliar
asabri.co.id
Logo PT ASABRI (Persero) 

TRIBUNNEWS.COM - Tindak korupsi di PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI) ternyata pernah terjadi pada tahun 1995.

Sebelumnya, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) kembali menjadi sorotan publik.

Kini disebut-sebut terdapat dugaan  korupsi di anak perusahan BUMN itu yakni PT ASABRI.

Isu dugaan korupsi pertama kali diungkap oleh Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD.

Dilansir Tribunnews, Mahfud MD mengatakan tindak korupsi di PT ASABRI tersebut bukanlah kali pertama terjadi.

Ia menyebut, tindak pidana korupsi di PT ASABRI juga pernah terjadi kala dirinya menjabat sebagai Menteri Pertahanan (Menhan) di era Presiden ke-4, Abdurrahman Wahid (Gusdur).

Mahfud MD menyebut, kasus korupsi di PT Asabri diprediksi mencapai di atas Rp 10 triliun.

Nilai korupsi Asabri tersebut sangat fantastis tak kalah dengan kasus gagal bayar Jiwasraya yang terjadi baru-baru ini.

Berdasarkan penelusuran Tribunnews, dilansir Kompas.com dalam Harian Kompas, 23 April 2008, pernah terjadi kasus korupsi di PT ASABRI sebesar Rp 410 miliar.

Saat itu tersangka korupsi adalah seorang pengusaha bernama Henry Leo.

Halaman
1234
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved