Investasi Bodong

Terkait Kasus Investasi Bodong MeMiles, Pihak Kepolisian Sebut Ada Dugaan Pencucian Uang

Kasus investasi bodong yang dilakukan oleh aplikasi MeMiles diduga ada tindak pidana pencucian uang di dalamnya.

Terkait Kasus Investasi Bodong MeMiles, Pihak Kepolisian Sebut Ada Dugaan Pencucian Uang
SURYA/LUHUR PAMBUDI
Direktur MeMiles berinisial KTM (47) warga Kelapa Gading, Jakarta Utara dan FS (52) warga Tambora, Jakarta Barat, saat rilis kasus oleh Polda Jatim dugaan investasi bodong MeMiles. 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Reserse Kriminal Khusus (Reskrimsus) Polda Jatim, Kombes Gidion Arif Setiawan mengungkapkan pihak kepolisian menemukan dugaan adanya pencucian uang dalam kasus investasi bodong MeMiles.

Hal tersebut disampaikan dalam video yang diunggah di kanal YouTube Kompas TV, Senin (13/1/2020).

Kombes Gidion menjelaskan kasus yang saat ini menjerat PT. Kam and Kam telah termasuk ke dalam tindak pidana.

Pendapatan dari hasil kejahatan dapat menjadi celah untuk menyelidiki adanya dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

"Jadi prinsipnya kita mengidentifikasi ini adalah tindak pidana," jelas Kombes Gidion.

"Maka hasil dari kejahatan itulah yang menjadi ruang penyidikan TPPU," lanjutnya.

Kombes Gidion mengungkapkan adanya dugaan tindak pidana pencucian uang dalam kasus investasi bodong berbasis aplikasi MeMiles.
Kombes Gidion mengungkapkan adanya dugaan tindak pidana pencucian uang dalam kasus investasi bodong berbasis aplikasi MeMiles. (Tangkap layar kanal YouTube Kompas TV)

Kombes Gidion menuturkan akan melakukan penelusuran terkait keuntungan yang didapatkan oleh PT. Kam and Kam.

Investasi bodong MeMiles ini, dapatkan keuntungan sebesar Rp 761 miliar.

Untuk melacak adanya tindak pidana pencucian uang, Kombes Gidion mengatakan akan melihat pembagian uang tersebut.

"Sebetulnya kalau dari konteks aset racing, dari Rp 761 miliar yang masuk ke rekening keluarnya berapa itu sudah bisa kita petakan alirannya," terang Kombes Gidion.

Halaman
123
Penulis: Febia Rosada Fitrianum
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved