100 Hari Masa Jabatan Jokowi, Ray Rangkuti Soroti Penegakan Hukum dan HAM: Rezim Paling Parah

Ketua Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Asfinawati mengkritik 100 hari kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

100 Hari Masa Jabatan Jokowi, Ray Rangkuti Soroti Penegakan Hukum dan HAM: Rezim Paling Parah
Gita Irawan/Tribunnews.com
Pengamat politik dan pendiri Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Lingkar Madani Ray Rangkuti usai diskusi di kawasan Menteng Jakarta Pusat pada Senin (19/12/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Eksekutif Lingkar Madani, Ray Rangkuti mengevaluasi kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) setelah menjabat selama 100 hari.

Dilansir TribunWow.com, Ray Rangkuti menilai pemerintahan Jokowi adalah rezim yang paling buruk dalam penegakan hukum dan hak asasi manusia (HAM).

Menurut Ray Rangkuti, Jokowi seolah mengorbankan penegakan hukum dan HAM hanya untuk memajukan pembangunan infrastuktur.

Hal itu disampaikannya melalui taynagan 'Dua Arah' yang diunggah channel YouTube Kompas TV, Senin (27/1/2020).

Dalam tayangan tersebut, sebelumnya Politisi Partai Nasional Demokrat (NasDem), Emmy Hafild yang angkat bicara.

Emmy Hafild menilai tak adil jika Jokowi terus disalahkan karena belum mampu menyelesaikan kasus pelanggaran HAM masa lalu.

Sebab, menurutnya tak ada satupun presiden di Indonesia yang mampu melakukan itu.

"Tidak ada satupun presiden di Indonesia yang mampu menangani masalah HAM masa lalu," ujar Emmy Hafild.

"Jangan disalahkan pada Jokowi."

Lantas, ia pun menyinggung nama presiden Indonesia, mulai dari Abdurrahman Wahid (Gus Dur) hingga Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

BACA SELENGKAPNYA >>>

Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved