Breaking News:

‎Bareskrim Pelajari Permohonan Penangguhan Penahanan Dari Pendiri Negara Rakyat Nusantara

Bareskrim Polri telah menerima surat permohonan penangguhan penahanan bagi pendiri Negara Rakyat Nusantara Yudi Syamhudi Suyuti (45)

Tribunnews.com/Vincentius Jyestha
Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri telah menerima surat permohonan penangguhan penahanan bagi pendiri Negara Rakyat Nusantara Yudi Syamhudi Suyuti (45) tersangka dugaan makar dan menyebarkan berita bohong.

Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Pol Asep Adi Saputa mengatakan permohonan penangguhan penahanan merupakan hak tersangka termasuk Yudi.

Kini penyidik bakal mempelajari dan mempertimbangkan surat tersebut apakah permohonan penangguhan diterima atau tidak.

Baca: Pemerintah Belum Bisa Pastikan Mekanisme Karantina Bagi WNI yang Dievakuasi Dari Hubei Cina

"Permohonan penangguhan penahanan itu adalah hak tersangka. Dapat diajukan oleh tersangka atau kuasa hukumnya. Semuanya berdasarkan pertimbangan-pertimbangan," tutur Asep‎ di Mabes Polri, Jumat (31/1/2020).

Asep menambahkan ada beberapa pertimbangan yang dinilai penyidik untuk mengabulkan permohonan penangguhan penahanan seperti tidak bakal melarikan diri, tidak mengulangi perbuatannya, dan tidak merusak barang bukti.

Baca: Tak Ada Tanda Kekerasan dan Racun di Tubuh Lina Jubaedah, Mantan Istri Sule Idap Darah Tinggi Kronis

"Tentunya penyidik akan mempertimbangkan," tambahnya.

Diberitakan sebelumnya Yudi ditetapkan sebagai tersangka dan langsung ditahan pada Rabu (29/1/2020) malam.

Siang harinya, Yudi memenuhi panggilan Bareskrim sebagai saksi atas laporan terhadap dirinya.

Siang tadi, Jumat (31/1/2020) kuasa hukum Yudi, Nandang Wira Kusumah, istri Yudi, Nelly Siringo Ringo dan perwakilan dari organisasi Jaringan Aktivis Kemanusiaan ‎Internasional (JAKI) Harsta Mashirul menyambangi Bareskrim untuk mengajukan permohonan penangguhan penahanan.

Baca: Pengacara Sebut Yudi Tidak Punya Rakyat Apalagi Senjata untuk Buat Negara Lain

Halaman
123
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved