Kasus Korupsi Pengadaan Pesawat

Emirsyah Satar dan Petinggi Garuda Indonesia Pernah Menginap di Resort Mewah Milik Soetikno Soedarjo

Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia, Emirsyah Satar, diketahui pernah mendapatkan fasilitas menginap di Bvlgari Resort Bali.

Emirsyah Satar dan Petinggi Garuda Indonesia Pernah Menginap di Resort Mewah Milik Soetikno Soedarjo
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar menjalani sidang dakwaan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (30/12/2019). Jaksa Penuntut Umum KPK mendakwa yang bersangkutan menerima suap dari mantan Direktur Utama PT Mugi Rekso Abadi Soetikno Soedarjo terkait pengadaan pesawat dan mesin pesawat di PT Garuda Indonesia. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia, Emirsyah Satar, yang kini berstatus terdakwa kasus suap pengadaan proyek di PT Garuda Indonesia diketahui pernah mendapatkan fasilitas menginap di Bvlgari Resort Bali.

Bvlgari Resort Bali merupakan resort bintang lima di Pulau Dewata yang dikelola PT Mugi Rekso Abadi (MRA) milik pengusaha Soetikno Soedarjo.

Hal tersebut diungkap Mantan Sekretaris General Manger Bulgari Resort Bali Ni Made Merylia E saat memberikan keterangan sebagai saksi untuk terdakwa Emirsyah dan Soetikno di ruang sidang Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Baca: Rayakan HUT ke-12 Gerindra Tanpa Jokowi, Prabowo Subianto Akui Malu Undang Presiden di Acara Kecil

Jaksa Penuntut Umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi, Lie Putra Setiawan menanyakan kepada Merylia soal pemesanan tempat penginapan tersebut.

Lie mengungkap terdapat pemesanan kamar dari PT MRA atas nama Ermisyah Satar dan sejumlah pejabat PT Garuda Indonesia lainnya dengan status kamar check out di Bvlgari Resort Bali pada 5-7 September 2012.

"Apa benar beberapa pejabat Garuda termasuk Pak Emirsyah menginap di sana?" tanya jaksa Lie kepada Merylia.

Merylia mengaku tidak mengetahui pemesanan kamar tersebut.

Baca: Rahasia Irish Bella soal Kepoin Mantan hingga Ketakutannya Terbongkar, Ammar Zoni Beri Sindiran Ini

"Saya bekerja di back office pada tanggal tersebut belum ada di situ dan untuk tanggalnya di bagian reservasi untuk pemesanan kamar tidak melalui saya, jadi saya tidak tahu, tetapi saat pemeriksaan di KPK saya diminta membuka data bersama director of finance dengan sistem namanya opera jadi berdasarkan sistem itu saya tahu catatannya," kata dia.

Lie membeberkan data pemesananan kamar untuk Paramita Soedarjo, Hadinoto Soedigno, Deval, Hemawan Pujo Adi, Mcgray, dan Emirsyah Satar pada 25-27 Februari 2011.

Halaman
123
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved