Breaking News:

Ibu Kota Baru

Utamakan Ruang Terbuka Hijau, Bappenas Sebut Ibu Kota Baru Berkonsep Forest City

"Tentunya kita ingin memastikan bagaimana penerapan konsep forest city ini," ujar Rudy

Tribunnews.com/Fitri Wulandari
Deputi Bidang Pengembangan Regional Bappenas Rudy Soeprihadi Prawiradinata dalam acara Dialog Nasional VI Pemindahan Ibu Kota Negara bertajuk 'Menuju Ibu Kota Negara Lestari dan Berkelanjutan' di Gedung Bappenas, Jakarta Pusat, Selasa (11/2/2020) siang 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Persiapan relokasi Ibu Kota Negara (IKN) dari Jakarta ke Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur membutuhkan lahan seluas 256.000 hektar.

Pemerintah pun terus menggodok rencana ini dengan mematangkan konsep, desain serta sistem yang akan diterapkan pada calon ibu kota Indonesia ini.

Baca: Bappensa Paparkan Konsep One River One Management di Ibu Kota Baru

Deputi Bidang Pengembangan Regional Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas Rudy Soeprihadi Prawiradinata mengatakan pemerintah akan menerapkan konsep kota hutan (forest city).

Pernyataan itu ia sampaikan dalam acara Dialog Nasional VI terkait Pemindahan Ibu Kota Negara bertajuk 'Menuju Ibu Kota Negara Lestari dan Berkelanjutan'.

"Tentunya kita ingin memastikan bagaimana penerapan konsep forest city ini," ujar Rudy, di Gedung Bappenas, Jakarta Pusat, Selasa (11/2/2020) sore.

Dari 256.000 hektar lahan yang dibutuhkan untuk membangun IKN, terdapat kawasan inti seluas 56.000 hektar, serta 5.600 hektar untuk kawasan pemerintahannya.

Rudy menjelaskan setidaknya 50 persen dari 56.000 hektar itu tetap difungsikan sebagai Ruang Terbuka Hijau (RTH).

Karena di sana terdapat wilayah yang memiliki sungai-sungai, bahkan ia menyebut wilayah tersebut sebagai 'Manhattan kecil'.

"Jadi paling tidak 50 persen di daerah yang 56.000 hektar yang saya bilang seperti Manhattan kecil itu, paling tidak 50 persen tetap sebagai Ruang Terbuka Hijau,"

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved