Breaking News:

Pemulangan WNI Eks ISIS

Wacana Pemulangan WNI Eks ISIS, Korban Bom Surabaya Berat Terima karena Masih Trauma

IPDA Ahmad Nurhadi, korban bom di Surabaya menyatakan masih ada trauma karena bom Surabaya membuatnya kehilangan penglihatan.

Screenshot video propaganda ISIS/Wired
Ilustrasi ISIS 

TRIBUNNEWS.COM - Polemik pemulangan Warga Negara Indonesia (WNI) eks ISIS masih menjadi pro-kontra di kalangan masyarakat.

Hingga kini pemerintah belum mengadakan Rapat Terbatas untuk membahas permasalahan ini.

IPDA Ahmad Nurhadi, seorang korban ledakan bom di Surabaya mengaku masih berat menerima WNI eks ISIS jika nanti pemerintah memutuskan untuk memulangkan mereka. 

Menurutnya, hingga saat ini rasa trauma masih ada dan kejadian bom di Surabaya membuat dirinya kehilangan penglihatan.

"Kalau melihat kejadian yang saya alami ini sebetulnya berat menerima karena rasa trauma masih ada. Kondisi saya penglihatan sudah buta permanen, kaki juga masih belum pulih jadi sepertinya berat untuk menerima kelompok seperti mereka."

"Namun kita kembalikan semua pemerintah apa yang diambil kebijakan pemerintah apapun saya menerima," ujarnya dilansir melalui YouTube tvOneNews, Senin (10/2/2020).

Keluarga IPDA Ahmad Nurhadi, Nunung Ivana juga menolak wacana pemulangan WNI eks ISIS karena akan sangat merugikan masyarakat. 

Baca: Orangtua WNI Eks ISIS Minta Jokowi Pulangkan Anaknya: Anak Kami Sudah Menjerit-jerit Minta Pulang

"Saya kan juga keluarga korban sangat menolak dampaknya itu lho bagi kita masyarakat sangat merugikan. Masih ada trauma, namanya juga keluarga beban itu gimana," ungkapnya.

Sementara itup Pengamat terorisme UI, Ridlwan Habib menyatakan, tidak ada jaminan bagi WNI eks ISIS untuk tidak melakukan terorisme lagi jika dipulangkan kembali ke Indonesia.

Ia menyamakan isu ini dengan narapidana yang sudah dibebaskan dari penjara. 

Halaman
12
Penulis: Faisal Mohay
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved