Di Ruang Sidang DPR, Politisi PKS Keluhkan Kelanjutan Kasus Dugaan Peghinaan Ade Armando pada Anies

Politikus PKS, Abu Bakar Al Habsy menilai penegakan hukum masih tebang pilih. Ia menyinggung kasus dugaan penghinaan Ade Armando soal Anies.

Di Ruang Sidang DPR, Politisi PKS Keluhkan Kelanjutan Kasus Dugaan Peghinaan Ade Armando pada Anies
Capture YouTube Talk Show Tv One
Poltikus PKS, Abu Bakar Al Habsy menilai penegakan hukum masih tebang pilih melalui acara TV One Dua Sisi yang berlangsung di Gedung Parlemen pada Jumat (14/2/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Politikus PKS, Abu Bakar Al Habsy menilai penegakan hukum masih tebang pilih.

Hal itu diketahui melalui acara TV One Dua Sisi yang berlangsung di Gedung Parlemen, pada Jumat (14/2/2020).

Abu Bakar Al Habsy mengatakan bahwa hukum kini semakin berpihak pada kekuasaan.

 Bandingkan Kasus Ade Armando dan Penghinaan Risma, Politisi PKS: Colek Sedikit Langsung Laporan

"Jelas penegakkan hukum masih tumpul ke bawah jelas, tajam ke bawah tumpul ke atas itu masih,"kata Abu Bakar.

Ia menilai, kasus seorang yang dekat dengan penguasa akan mudah terekspose.

"Banyak contoh simple saja kalau yang deket dengan kekuasaan selalu dengan mudahnya di follow-up, kalau yang tidak deket pasti susah," ujarnya.

Lalu Abu Bakar mencontohkan kasus dugaan pelecehan yang dilakukan oleh Pegiat Media Sosial, Ade Armando pada Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan tidak berlanjut.

Berbeda dengan laporan Wali Kota Surabaya, Risma yang langsung diproses.

 Bersama Ade Armando, Rocky Gerung Gagap Tak Bisa Jawab Pertanyaan, Presenter: Baru Kali Ini

"Contoh kasus AA, Ade Armando ketika dia membuat laporan, ketika dia kasus bikin Joker wo.., laporan Fahira (Idrus) sampai sekarang enggak selesai tuh."

"Begitu Ibu Risma, dicolek sedikit langsung laporan," ucap Abu Bakar.

>>> Halaman Selanjutnya

Editor: Ananda Putri Octaviani
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved