Zat Radioaktif Cs 137 di Batan Indah Tangsel Memicu Kanker, Efek Radiasi Paling Cepat Kulit Terbakar

Dokter Spesialis Kedokteran Nuklir, Hapsari Indrawati menyampaikan dampak terburuk dari zat radioaktif jenis Cesium (Cs) 137 dapat memicu kanker.

Zat Radioaktif Cs 137 di Batan Indah Tangsel Memicu Kanker, Efek Radiasi Paling Cepat Kulit Terbakar
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas dari Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) mengambil sisa tanah yang mengandung zat radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Minggu (16/2/2020). Pengambilan tanah tersebut akan dibawa ke Batan untuk diidentifikasi guna mengetahui paparan radioaktif di daerah tersebut melebihi batas atau tidak. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM - Dokter Spesialis Kedokteran Nuklir RS MRCC Siloam, Hapsari Indrawati menyampaikan dampak terburuk dari zat radioaktif jenis Cesium (Cs) 137 dapat memicu kanker.

Hapsari Indrawati yang bekerja pada bidang radiasi mengatakan dampak terburuk akan terjadi jika masyarakat terpapar zat radioaktif dalam waktu yang lama.

"Satu concern jika terpapar radiasi dalam waktu lama dan tidak memakai pelindung, paling banyak kasus dilaporkan itu adalah kanker," ungkap Hapsari Indrawati, dikutip dari YouTube KompasTV.

Disebutkan Hapsari, hal itu seperti kejadian Hirosima-Nagasaki dibom nuklir oleh Amerika Serikat pada tahun 1945.

Adapun dampak akibat ledakan bom tersebut masyarakat Jepang yang masih tersisa hidup menderita kanker tiroid.

Hapsari mengatakan kanker tiroid terjadi karena efek dari pada zat Yodium.

Namun, ia menyebut kejadian di Perumahan Batan Indah Tangerang Selatan tidak membahayakan seperti halnya radiasi dari bom nuklir Hirosima-Nagasaki.

"Tapi sepertinya kalau Cesium ini nggak begitu, beda," ujar Hapsari.

Kendati demikian, ia memaparkan dampak paling cepat jika Cs 137 terjadi kontak dengan kulit akan menyebabkan terbakar.

"Kalau sampai nanti ada berita misalnya masyarakat di sekitar situ main bola atau apa, kok tiba-tiba kulitnya melepuh kebakar, itu kemungkinan efek yang paling cepat terjadi," ungkap Hapsari.

Petugas dari Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) mengambil sisa tanah yang mengandung zat radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Minggu (16/2/2020). Pengambilan tanah tersebut akan dibawa ke Batan untuk diidentifikasi guna mengetahui paparan radioaktif di daerah tersebut melebihi batas atau tidak. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas dari Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) mengambil sisa tanah yang mengandung zat radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Minggu (16/2/2020). Pengambilan tanah tersebut akan dibawa ke Batan untuk diidentifikasi guna mengetahui paparan radioaktif di daerah tersebut melebihi batas atau tidak. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)
Halaman
1234
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved