Gaduh soal Hamil karena Berenang, Dokter Sebut Peluangnya Tak Mungkin, Aktivis Perempuan: Mitos

Pernyataan Sitti Hikmawatty kehamilan dapat terjadi saat perempuan dan laki-laki berenang di kolam renang mendapat sorotan dari sejumlah kalangan

Youtube Tribun Jakarta
Komisoner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Sitti Hikmawatty. 

TRIBUNNEWS.COM - Pernyataan Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Sitti Hikmawatty sempat membuat gaduh di dunia warganet.

Pasalnya ia mengungkapkan bawah kehamilan dapat terjadi saat perempuan dan laki-laki berenang di kolam renang yang sama.

Tak hanya warganet, ternyata pernyataannya ini juga mendapat sorotan tajam dari sejumlah kalangan.

Di antaranya yakni dari seorang dokter dan aktivis perempuan.

Ketua Biro Hukum Pembinaan dan Pembelean Anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI), HN Nazar menyebut hal itu tidak mungkin terjadi.

"Sangat sangat tidak mungkin terjadi pembuahan (di kolam renang)," ujarnya yang dilansir dari YouTube Kompas tv, Senin (24/2/2020).

Lebih lanjut ia menuturkan secara teori kehamilan memang bisa terjadi jika sel telur bertemu sperma.

Akan tetapi tidak terjadi begitu saja, melainkan ada prakondisi tertentu yang harus dipenuhi.

s
Ketua Biro Hukum Pembinaan dan Pembeleaan Anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI), HN Nazar (YouTube Kompas tv)

Di antaranya adalah suasana medium pertemuan termasuk keasaman, Ph, dan kualitas sel telur dan sperma.

Sementara itu, Aktivis Perempuan, Tunggal Pawestari juga ikut menyoroti kontroversi yang sempat viral ini.

Halaman
1234
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved