Breaking News:

Erupsi Gunung Merapi

Gunung Merapi Erupsi, Bandara Adi Sumarmo Ditutup

Penerbangan yang berada di Bandara Adi Sumarmo, telah dialihkan ke wilayah yang tidak terkena dampak dari erupsi Gunung Merapi tersebut.

Twitter/@SukimanMerapi @Beras_Pera
Erupsi Gunung Merapi pagi ini 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Hari Darmawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ditjen Perhubungan Darat lakukan penutupan penerbangan di Bandara Adi Sumarmo Solo, Jawa Tengah, terkait adanya erupsi gunung Merapi dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Novie Riyanto, mengatakan, saat ini pihaknya akan terus memantau aktivitas Gunung Merapi yang dilaporkan erupsi, untuk keselamatan penerbangan.

"Untuk Saat ini yang terkena dampak erupsi yaitu Bandara Adi Sumarmo Solo, dan telah dilakukan penutupan penerbangan sementara," ucap Novie, dalam keterangam tertulis, Selasa (3/3/2020).

Ia menambahkan, penerbangan yang berada di Bandara Adi Sumarmo, telah dialihkan ke wilayah yang tidak terkena dampak dari erupsi Gunung Merapi tersebut.

Baca: Manohara Baru Saja Ulang Tahun ke-28, Yuk Intip Potret Transformasinya dari Remaja hingga Kini

Baca: Stok Pangan Aman, Pemprov DKI Minta Warga Tidak Ikut-ikutan Panic Buying

Baca: Polri Akui Sejak Semalam Aktivitas Masyarakat Meningkat di Pusat Perbelanjaan

Sementara itu berdasarkan data Ashtam VAWR 9293 yang dikeluarha AirNav Indonesia, menunjukan amplitude aktivitas Gunung Merapi sebesar 75mm.

Dengan kolom letusan +- 6.000m dengan pergerakan 15 knot ke arah timur dan 10 knot ke arah barat daya. Kemudian untuk Notam Aerodrome Closed, Bandara Adi Sumarmo Solo ditutup penerbangannya pada pukul 09.25 WIB dan akan dilakukan update kembali pada pukul 11.30 WIB.

“Berdasarkan informasi yang dikeluarkan AirNav, kami tentu akan terus berkoordinasi untuk memastikan aktivitas penerbangan tetap berjalan normal," ujar Novie.

Novie juga menyebutkan, agar para stakeholder penerbangan tetap memperhatikan aspek keselamatan dan keamanan penerbangan, terkait kondisi saat ini.

Sebagai informasi, berdasarkan Ashtam VAWR 9293 aktivitas erupsi gunung merapi menunjukan level red atau awas. Hal ini mengartikan gunung berapi sedang berlangsung erupsi vulkanik.

Dalam penerbangan internasional sendiri, erupsi Gunung Merapi berdampak pada rute penerbangan A576S, G461, sedangkan untuk penerbangan domestick berdampak pada rute W17N, W45, dan W52.

Penulis: Hari Darmawan
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved