Ahok Jadi Calon Pemimpin Ibu Kota Baru, Sandiaga Uno Pertanyakan Rekam Jejak BTP di Pertamina

Sandiaga Uno menanggapi munculnya nama Ahok dalam kandidat Kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru.

Tangkap layar channel KompasTv
Tahu Arti Buruk dari Nama Ahok, Ini Alasan Komisaris Utama Pertamina Pilih Dipanggil BTP 2 

TRIBUNNEWS.COM - Nama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok masuk dalam kandidat calon kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru.

Dari empat kandidat yang sudah disebutkan Presiden Joko Widodo (Jokowi), nama Ahok mendapat sorotan dari mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno.

Politisi partai Gerindra ini mempertanyakan jabatan yang diemban Ahok sekarang sebagai Komisaris Utama Pertamina.

Menurutnya, Ahok baru saja menduduki posisi tersebut dan memiliki tugas yang berat.

Sandiaga Uno, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia 2015-2018
Sandiaga Uno, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia 2015-2018 (Theresia Felisiani/Tribunnews.com)

"Bukannya Pak Ahok baru jadi Komut Pertamina? Tugasnya berat Pak Ahok kita cek dulu nih gimana hasil rekam jejaknya dia berbulan-bulan ini di Pertamina seperti apa," ujarnya dikutip dari Kompas.com.

Ia menambahkan jika tugas Ahok di Pertamina cukup berat karena dituntut untuk memperbaiki kinerja sektor migas nasional.

Meskipun begitu, Sandiaga Uno mengaku akan mendukung apapun keputusan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca: Cak Imin: Ahok Punya Pengalaman Jadi Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara

"Ibu kota negara ini penting harus dilakukan segera, karena ini sudah menjadi keputusan presiden dan siapapun yang nanti ditunjuk punya tugas yang berat," ujarnya di Jakarta, Sabtu (7/3/2020).

Lebih lanjut, Sandi beharap siapapun nantinya yang terpilih sebagai Kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru mampu merealisasikan visi pemerintah, yakni mendorong pemerataan ekonomi.

Sebelumnya Presiden Jokowi mengumumkan empat calon kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru.

Halaman
123
Berita Populer
Penulis: Faisal Mohay
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved