Radiasi Nuklir

Bareskrim Tidak Tampilkan Barang Bukti Zat Radioaktif di Perumahan Batan Indah: Itu Barang Berbahaya

‎"Barang bukti tidak kami hadirkan karena berbahaya. Kalau saya hadirkan, malah membahayakan teman-teman media," ucapnya

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Tribunnews.com/Theresia Felisiani
Bareskrim Polri menggelar konferensi pers bersama dengan Batan dan Bapeten terkait penetapan tersangka kasus penyimpanan zat radioaktif ilegal?, Jumat (13/3/2020) di lobi Bareskrim, Jakarta Selatan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - ‎Bareskrim Polri telah merilis satu tersangka kasus kepemilikan zat radioaktif ilegal berinisial SM.

Tersangka tersebut merupakan pegawai aktif Batan.

Baca: Cerita Tetangga soal Rumah di Pamulang Terpapar Radiasi Nuklir: Pemiliknya Masih Aktif di Batan

Rilis ini dilakukan di lobi Bareskrim Polri, Jumat (13/3/2020) bersama dengan Batan, Bapeten dan Gegana dari satuan KBR tanpa menghadirkan tersangka dan barang bukti.

Direktur Tindak Pidana Tertentu (Dirtipiter) Bareskrim Polri, Brigjen Agung Budijono ‎mengatakan tersangka tidak dihadirkan karena masih menjalani pemeriksaan intensif.

Sementara barang bukti tidak dihadirkan karena berbahaya.

‎"Barang bukti tidak kami hadirkan karena berbahaya. Kalau saya hadirkan, malah membahayakan teman-teman media. Sengaja kami foto, supaya kita terlepas dari bahan radioaktif," tutur jenderal bintang satu itu.

Agung melanjutkan saat ini barang bukti yang disita yakni Iridium-192‎ sebanyak 19 buah, Cesium dua vial ampul, Cesium-137 (logam) 1 buah, 8 kontainer, silinder stainles steel berlogo radioaktif tiga buah, paving blok dua buah dan serpihan kayu satu bungkus plastik dititipkan di Batan.

"‎khusus barang bukti kami titipkan di Batam, tidak di Bareskrim. Kami tidak berani simpan karena butuh alat khusus untuk menyimpang barang-barang itu, adanya di Batan," tambah Agung.

Diketahui kasus bermula pada 30 Januari 2020 lalu, warga digemparkan dengan temuan zat radioaktif jenis Cesium 137 di lahan kosong, samping lapangan voli, Perumahan Batan Indah.

Paparan radiasi ini terdeteksi ketika Bapeten melakukan pemantauan keliling di lingkungan Jabodetabek meliputi Pamulang, Muncul, P‎erumahan Batan Indah hingga stasiun KA Serpong.

Atas temuan itu‎, Bapeten, Batan dibantu Gegana Polri melakukan proses clean up bagi tanah yang mengandung radioaktif.

Dilanjutkan dengan pemeriksaan 9 warga yang tinggal di area sekitar terpapar radiasi nuklir.

Hasilnya, dua warga terbukti terkontaminasi zat radioaktif setelah diperiksa whole-body counting (WBC).

Halaman
123
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved