Iuran BPJS

Ma'ruf Amin soal Putusan MA Batalkan Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan

Pemerintah, dikatakan Ma'ruf, akan kembali melakukan perbaikan dan penyesuaian.

Ma'ruf Amin soal Putusan MA Batalkan Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan
Reza Deni/Tribunnews.com
Maruf Amin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menanggapi soal Mahkamah Agung (MA) yang membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan.

"Putusan ini berdampak pada pengalokasian APBN yang memang sudah dibagi untuk semua sektor termasuk BPJS, itu sudah dianggarkan," ujar Ma'ruf di Istana Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Jumat (13/3/2020).

Pemerintah, dikatakan Ma'ruf, akan kembali melakukan perbaikan dan penyesuaian.

Pembahasan ulang ini, kata Ma'ruf, dimaksud menanggulangi masalah BPJS.

Baca: Dampak Corona, Pemerintah Bakal Bebaskan Iuran BPJS Ketenagakerjaan?

"Tapi pemerintah bertekad agar pelayanannya agar tetap baik, ya akan berusahalah menangani permasalahan ini nantinya," pungkasnya.

Seperti diketahui, Mahkamah Agung mengabulkan uji materiel Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 75 Tahun 2019 tentang Jaminan Kesehatan. Keputusan itu sekaligus membatalkan kenaikan iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS).

"Perkara Nomor 7 P/HUM/2020 perkara hak uji materiel. Diputus Kamis, 27 Februari 2020," ujar juru bicara MA Andi Samsan Nganro di Jakarta. 

Dalam amar putusan itu, MA menerima dan mengabulkan sebagian permohonan Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) selaku penggugat. 

Baca: Iuran BPJS Kesehatan Batal Naik, Sekjen KPCDI Sebut Ini Kemenangan Rakyat Indonesia

Pasal 34 ayat 1 dan 2 Perpres Nomor 75 Tahun 2019 tentang perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan bertentangan dengan ketentuan perundang-undangan yang lebih tinggi, yaitu Pasal 23A Pasal 28 H juncto Pasal 34 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945.

Perpres Nomor 75 Tahun 2019 itu juga dinilai bertentangan dengan Pasal 2, Pasal 4 (huruf b, c, d, dan e), Pasal 17 ayat 3 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional, Pasal 234 huruf (b, c, d, dan e) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, dan Pasal 4 juncto Pasal 5 ayat (2) juncto Pasal 171 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Halaman
12
Penulis: Reza Deni
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved