Breaking News:

Virus Corona

Kemenkes: Masker Kain Tidak Dianjurkan untuk Tenaga Kesehatan

Dalam buku petunjuk teknis terdapat standar mengenai standar perlengkapan yang dibutuhkan oleh tenaga kesehatan untuk menangani corona.

WARTA KOTA/WARTA KOTA/Nur Icshan
MASKER KAIN - Beragam corak dan warna masker kain ini ditawarkan penjualnya di kawasan Cibubur, Jakarta Timur, seharga Rp 10 Ribu per pieces, Selasa (31/3/2020). Masker kain dengan harga terjangkau ini menjadi pilihan warga di tengah meroketnya harga masker kesehatan untuk mencegah serangan wabah Covid-10. WARTA KOTA/Nur Icshan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktorat Jenderal Pelayanan Masyarakat (Yankes) Kementerian Kesehatan Bambang Wibowo mengungkap pihaknya telah mengedarkan buku petunjuk teknis standar tenaga kesehatan.

Dalam buku petunjuk teknis terdapat standar mengenai standar perlengkapan yang dibutuhkan oleh tenaga kesehatan untuk menangani corona.

"Kementerian Kesehatan telah menerbitkan buku petunjuk teknis. Disini sudah lengkap terkait dengan standar seperti apa yang dibutuhkan tenaga kesehatan, masyarakat dan pasien. Dan jenis-jenis apa yang digunakan," ujar Bambang di Kantor BNPB, Jakarta, Kamis (9/4/2020).

Berdasarkan buku petunjuk teknis tersebut terdapat tiga jenis masker yakni, masker kain, masker N95, dan masker bedah.

Baca: Kemenkop dan UKM Ajak KUMKM Indonesia Produksi Masker Kain

Bambang mengatakan bahwa masker kain tidak direkomendasikan kepada tenaga kesehatan. Dirinya menyebut masker kain lebih baik digunakan oleh masyarakat.

"Untuk masker kain tidak dianjurkan untuk petugas kesehatan tetapi untuk masyarakat ini bisa digunakan. Karena akan lebih baik menggunakan masker kain daripada tidak menggunakan sama sekali," ucap Bambang.

Menurut Bambang, masker bedah dapat digunakan untuk tenaga kesehatan. Dirinya menyebut masker bedah sangat efektif menahan laju droplet yang menjadi medium penyebaran virus corona.

"Masker bedah sangat efektif untuk memblokir percikan atau droplet dan tetesan dalam partikel besar," tutur Bambang.

Selain itu terdapat masker N95 yang mampu menyaring hampir 95 persen partikel yang lebih kecil dari 0,3 mikron.

Masker jenis ini juga dapat menurunkan paparan terhadap kontaminasi melalui airborne.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved