Breaking News:

Hari Buruh Internasional

Buruh Minta Kartu Pra Kerja Dibatalkan, Sebut Hamburkan Uang Rakyat hingga Dugaan Bagi-bagi Proyek

Bertepatan di Hari Buruh Internasional, serikat buruh mendesak pemerintah membatalkan program Kartu Pra Kerja.

Surya/Ahmad Zaimul Haq
Posko pendampingan pendaftaran program Kartu Prakerja yang disediakan Pemprov Jatim 

TRIBUNNEWS.COM -  Bertepatan di Hari Buruh Internasional, serikat buruh Indonesia mendesak pemerintah membatalkan program Kartu Pra Kerja.

Presiden Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia, Mirah Sumirat menyebut, program Kartu Pra Kerja ini menghamburkan uang rakyat.

Menurutnya, saat ini yang dibutuhkan oleh rakyat adalah makan, bukan pelatihan kerja.

“Program Kartu Pra Kerja sangat tidak bermanfaat dan hanya menghambur-hamburkan uang rakyat."

"Saat ini rakyat butuh makan, tidak butuh pelatihan online," ujarnya, Jumat (1/5/2020), seperti diberitakan Tribunnews.com sebelumnya.

Baca: Arief Poyuono Imbau Pemerintah, Pengusaha dan Buruh Bersatu Bangkitkan Kembali Perekonomian

Baca: Buruh Bangunan di Wajo Rudapaksa Siswi SMP di Rumah Kosong

Menurutnya, pemerintah ingin menjebak rakyat dengan adanya Kartu Pra Kerja tersebut.

"Jangan menjebak rakyat dengan janji manis Kartu Pra Kerja yang manfaatnya tidak dirasakan oleh rakyat,” lanjut Mirah.

Posko pendampingan pendaftaran program Kartu Prakerja yang disediakan Pemprov Jatim
Posko pendampingan pendaftaran program Kartu Prakerja yang disediakan Pemprov Jatim (Surya/Ahmad Zaimul Haq)

Ia berujar, anggaran Kartu Pra Kerja sebaiknya digunakan untuk jaring pengaman bagi warga terdampak pandemi virus corona.

”Selamatkan uang rakyat. Jangan sampai justru di tengah wabah dan jutaan pekerja kehilangan pekerjaan, ada pihak-pihak yang mengambil keuntungan untuk memperkaya diri dan kelompoknya dari uang rakyat,” imbuh Mirah.

Dia meminta DPR dan KPK harus turut menghentikan program Kartu Pra Kerja tersebut.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah 1 Mei 1886: Aksi May Day Pertama, Puluhan Ribu Buruh Unjuk Rasa di Chicago

Baca: Buruh di Tangerang Iris Urat Nadi Hingga Meninggal Dunia Akibat Terkena PHK Massal

Halaman
123
Penulis: Nuryanti
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved