Breaking News:

Virus Corona

Pakar Psikologi Sebut Pandemi Covid-19 Membuat Perubahan Baru di Masyarakat

Pakar Psikologi Politik, Hamdi Muluk menilai bahwa kondisi psikologis seseorang memengaruhi penanganan Covid-19.

Tribunnews/JEPRIMA
Petugas gabungan dari Polri, TNI, Satpol PP dan Dishub berjaga saat menegur pengendara sepeda motor yang tidak menggunakan masker pada kegiatan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Senin (13/4/2020). Mulai hari ini petugas gabungan melakukan penindakan berupa teguran kepada pengendara yang melanggar aturan PSBB guna memutus rantai penyebaran virus corona Covid-19. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pakar Psikologi  Politik dari Universitas Indonesia (UI), Hamdi Muluk menilai bahwa kondisi psikologis seseorang memengaruhi penanganan Covid-19.

Itu lantaran Covid-19 merupakan fenomena yang multidimensi.

"Jadi ini saling kait mengait. Kondisi pandemi ini membuat kondisi sosial ekonomi berubah dan juga kondisi psikologis kita terpengaruh. Kita menjadi sekarang tidak pasti, menjadi galau dan gundah, menjadi ketakutan, stres dan depresi, paranoid dan seterusnya," ujarnya dalam siaran Youtube BNPB, Minggu (10/5/2020).

Dirinya pun menyebut setiap orang perlu memiliki kesejahteraan psikologis.

Dengan kesejahteraan pskologis, hal-hal positif lainnya mengikuti.

"Menurut riset, kesejahteraan psikologis ini memengaruhi imunitas, padahal imunitas ini kata kunci dalam melawan pandemi. Jadi pandemi itu dampaknya akan tidak terlalu dahsyat kalau setiap orang itu imun baik secara psikologis maupun fisik," kata Hamdi.

Jika kesejahteraan psikologis tak ditata, Hamdi mengatakan usaha pelandaiannya kurva Covid-19 akan terkendala, sebab perilaku yang juga tidak mendukung.

Hamdi juge menyebut kondisi pandemi ini membuat banyak perubahan baru di setiap aspek.

"Orang bilang ini disruptif, tiba-tiba sesuatu yang normal luluh lantak, situasi tidak normal sekarang. Mungkin nanti orang meramalkan setelah ini terbentuk normalitas baru atau new normal," ujarnya.

"Jadi kondisi pandemi ini mendisrupsi besar-besaran aspek psikologis kita bahwa dianggap kondisi ini sebuah ancaman yang mudah menggerogoti kesehatan psikologis kita," pungkasnya.

Halaman
123
Penulis: Reza Deni
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved