Breaking News:

Kurva Covid-19 di Indonesia Diklaim Melandai: Penjelasan Pemerintah hingga Respon Ketua MPR RI

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dan Ahli dari Eijkman menanggapi klaim kurva Covid-19 di Indonesia melandai.

Tribunnews.com/Vincentius Jyestha
ILUSTRASI Grafik kurva kasus positif virus corona atau Covid-19 di Indonesia. 

TRIBUNPALU.COM - Penyebaran wabah virus corona Covid-19 di Indonesia masih terus meluas, hingga semua provinsi sudah terdampak.

Perkembangan kasus virus corona jika dituangkan dalam data statistik dapat berupa kurva.

Di mana pada awal, jumlah kasus akan terus meningkat terus mencapai puncak dengan jumlah tertinggi, hingga akhirnya semakin menurun.

Berdasarkan data pada awal hingga menjelang pertengahan Mei 2020, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mengklaim, kurva virus corona di Indonesia sudah melandai.

Hal ini dilihat dari penurunan kasus virus corona harian yang terlaporkan di Indonesia.

Menurut Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo, laju kasus virus corona di Indonesia mengalami penurunan hingga sebesar 11 persen.

"Laju kasus baru menurun sampai 11 persen, tetapi hal ini bukan berarti kita lengah," ucap Doni Monardo dalam video conference usai rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo, Senin (4/5/2020).

 Berawal dari Mimpi, Arief Poyuono Racik Jamu Antivirus Corona Sendiri dari Kembang Lawang

Berikut TribunPalu.com merangkum beberapa penjelasan dan tanggapan mengenai kurva Covid-19 di Indonesia yang diklaim melandai:

1. Penjelasan Pemerintah

Diwartakan Kompas.com, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, menjelaskan pernyataan pemerintah soal kurva Covid-19 yang melandai.

HALAMAN SELENGKAPNYA>>>

Berita Populer
Editor: Rizki Aningtyas Tiara
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved