Breaking News:

Politikus Golkar Belum Lihat Ada Permasalahan Jika Gaji Pimpinan KPK Dinaikkan

Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Golkar Supriansa angkat bicara soal isu kenaikan gaji pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi

Istimewa via Tribun Timur
Anggota DPR RI Supriansa. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Golkar Supriansa angkat bicara soal isu kenaikan gaji pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Supriansa menilai belum melihat permasalahan apabila gaji Firli Bahuri Cs mengalami kenaikan.

"Singkatnya saya belum melihat ada permasalahan jika gaji kawan-kawan di KPK dinaikkan. Silakan saja selama itu terukur dan terencana," ujar Supriansa, ketika dihubungi Tribunnews.com, Rabu (10/6/2020).

Politikus Golkar tersebut mengatakan perihal kenaikan gaji adalah hal yang biasa.

Baca: Rencana Kenaikan Gaji Pimpinan KPK, ICW: Pemborosan Anggaran di Tengah Pandemi Covid-19

Baca: Kenaikan Gaji Pimpinan KPK dan Sense of Crisis Menkumham

Dan apabila pimpinan lembaga antirasuah tersebut berharap adanya kenaikan gaji, maka perlu ada perhatian dari negara.

"Bagi saya pribadi soal kenaikan gaji itu hal biasa. Jika benar kawan-kawan dari KPK berharap kenaikan gaji saya kira itu perlu diperhatikan oleh negara," ungkapnya.

"Karena harapan besar penegakan hukum kita masih sangat bergantung kepada kawan-kawan di KPK. Tentu dengan wilayah kerja yang begitu luas, maka biaya juga pasti bertambah," tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku pernah mengikuti rapat bersama Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Rapat yang digelar secara daring pada 29 Mei 2020 itu diketahui membahas soal kenaikkan gaji pimpinan KPK.

Halaman
12
Berita Populer
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved