Breaking News:

Pilkada Serentak 2020

Isu SARA Diprediksi Tak Akan Laku di Pilkada 2020

Isu SARA akan berganti dengan strategi para calon kepala daerah dalam menawarkan solusi memerangi pandemi Covid-19

Capture Video
Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar saat diskusi bertajuk 'Mengupayakan Pilkada Serentak Berkualitas di Tengah Pandemi Covid-19: Isu-isu Subtansional yang Perlu Dicermati' melalui virtual, Jumat (19/6/2020). / 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar memprediksi isu suku, agama, ras, dan antargolongan atau SARA dalam kampanye Pilkada serentak tahun 2020 tidak akan lagi laku.

Menurut Bahtiar, isu SARA akan berganti dengan strategi para calon kepala daerah dalam menawarkan solusi memerangi pandemi Covid-19.

Hal itu disampaikan Bahtiar saat diskusi bertajuk 'Mengupayakan Pilkada Serentak Berkualitas di Tengah Pandemi Covid-19: Isu-isu Subtansional yang Perlu Dicermati' melalui virtual, Jumat (19/6/2020).

"Bagi kami, pilkada ini harus dijadikan peluang. Justru karena Covid-19, calon-calon kepala daerah yang biasanya mengkapitalisasi SARA secara ekstrem, besok sudah tidak laku," kata Bahtiar.

Bahtiar menilai, hal tersebut menjadi keuntungan dalam menggelar Pilkada di tengah pandemi ini.

Baca: Pimpinan DPD Bahas Hasil Pengawasan Lembaga kepada Jokowi: Pilkada hingga RUU HIP

Menururnya, isu SARA tak akan menjadi perhatian masyarakat karena telah merasakan dampak akibat Covid-19, terutama dampak ekonomi.

"Karena musuh bersama rakyat sekarang ini adalah Covid-19," ucap Bahtiar.

Untuk itu, Bahtiar mengatakan, para calon kepala daerah harus mampu memberikan keyakinan dan inovasi di daerahnya untuk melawan Covid-19.

Ia mencontohkan, bagaimanan calon kepala daerah bisa menjanjikan hidup berkelanjutan dan produktif tetapi tetap aman di saat pandemi Covid-19.

"Inovasi-inovasi baru itu pasti jadi yang ditunggu masyarakat. Ini jadi peluang bagi kami untuk masyarakat mendapatkan kepala daerah yang dapat gagasan, pertarungan gagasan untuk mengatasi Covid-19 dan dampaknya," jelasnya.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved